Intip Tarian Kematian di Toraja yang Bisa Jadi Daya Tarik Wisata

Jufri Tonapa, Jurnalis · Sabtu 19 Mei 2018 16:34 WIB
https: img.okezone.com content 2018 05 19 406 1900268 intip-tarian-kematian-di-toraja-yang-bisa-jadi-daya-tarik-wisata-zBihJjWkOA.jpg Tari kematian di Toraja (Foto: Jupri Tonapa/Okezone)

TRADISI tarian kematian atau disebut Mabadong, dalam prosesi adat Rambu Solo, menjadi tradisi yang terus dilestarikan oleh Suku Toraja di Sulawesi Selatan, dan menjadi daya tarik wisatawan domestik dan mancanegara.

Tradisi Mabadong ini ditampilkan pada tradisi Rambu Solo, atau tradisi kematian pada suku Toraja. pada tarian Mabadong ini, melantunkan syair-syair penghiburan dengan memakai bahasa Toraja. tarian Mabadong membentuk sebuah lingkaran besar, gerakan tangan dan kaki serentak menjadikan nyanyian penghiburan bagi sanak keluarga yang datang pada tradisi kematian Rambu Solo.

 (Baca Juga:Ratu Elizabeth II Beri Gelar Baru untuk Pangeran Harry - Meghan Markle)


Tidak hanya itu, tarian Mabadong ini di dalamnya diceritakan asal-usul dari langit, masa kanak-kanak dari keluarga yang meninggal dunia, amal dan kebaikannya, serta semua hal menyangkut dirinya yang dianggap terpuji. Selain itu, di dalamnya juga mengandung harapan bahwa orang mati tersebut dengan segala kebaikannya akan memberkati orang-orang yang masih hidup.

 

Tarian Mabadong ini kadang menelan waktu berjam-jam, malah berlangsung sampai tiga hari tiga malam sambung-menyambung di pelataran tempat upacara berduka. Selain itu, pada tradisi Rambu Solo juga para sanak keluarga dan warga yang hadir disajikan kopi sebagai ucapan selamat datang, bahkan sudah menjadi nafas hidup orang Toraja, serta kue khas Toraja sebagai penyambut tamu yang datang.

 (Baca Juga:5 Kota Ini Sungguh Menyeramkan, Apalagi Kisahnya Bikin Merinding)

 

"Ini unik, nice, sesuatu yang tidak dimiliki orang lain, ini menjadi ciri khas dari Tana Toraja," tutur Mariesta Reny Tonapa, salah satu warga sekaligus wisatawan domestik, Jumat 18 Mei 2018.

Tradisi Rambu Solo ini menjadi daya tarik para pengunjung dan wisatawan baik domestik dan mancanegara. Serta menjadi keunikan tersendiri bagi suku Toraja dalam melestarikan budaya mereka dan budaya Indonesia secara umum agar dikenal di mata dunia.

(tam)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini