Buntut Pendaki Dugem di Gunung Rinjani, Pengawasan Langsung Diperketat

Dimas Andhika Fikri, Jurnalis · Rabu 05 Agustus 2020 18:37 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 05 406 2257549 buntut-pendaki-dugem-di-gunung-rinjani-pengawasan-langsung-diperketat-4GnqjA73ZD.jpg Pengawasan di Gunung Rinjani diperketat (Foto : Official iNews/Youtube)

Kasus 'dugem' yang dilakukan oleh sekelompok pendaki Gunung Rinjani, berhasil menarik perhatian sejumlah pihak. Termasuk Kepala Dinas Pariwisata Lombok Timur, Murni.

Buntut dari kasus tersebut, Murni mengatakan pihaknya akan meningkatkan pengawasan di Taman Nasional Gunung Rinjani.

"Kami sangat menyesalkan hal ini, dan diharapkan tidak akan terjadi lagi. Oleh karena itu, kami berkoordinasi pihak-pihak terkait untuk meningkatkan pengawasan, dan menciptakan atraksi-atraksi wisata yang positif untuk para wisatawan," kata Murni seperti dikutip dari iNews Tv, Rabu (5/8/2020).

Kadispar Lombok Timur

Sebelumnya, jagat maya memang sempat dihebohkan oleh video viral yang menampilkan sejumlah pendaki gunung sedang 'dugem massal' di salah satu bukit yang dijadikan lokasi camping. Video tersebut sontak menjadi bahan perbincangan publik setelah diunggah ulang oleh akun Instagram @mountesia.

Dalam keterangannya, diduga kuat bahwa dugem massal yang dilakukan para pendaki itu diabadikan di kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

"Beredar video di beberapa platform sosmed, sejumlah muda-mudi pendaki melakukan ‘dugem massal’ di salah satu Bukit yang dijadikan lokasi camping, diduga di wilayah Lombok Timur," tulis @mountnesia.

Pendaki Dugem

Informasi terakhir yang diberikan oleh salah satu pengunjung, disebutkan bahwa kejadian itu berlangsung pada Sabtu, 1 Agustus 2020.

"Kebetulan ada pengunjung yg juga memvideokan dari jauh," tulis @mountnesia.

Sebagai komunitas pencinta gunung Indonesia, @mountnesia juga mengimbau agar para pendaki senantiasa menjaga perilaku dan kebersihan alam di tempat pendakian mereka.

"Siapapun pelakunya berapapun jumlahnya, tindakan seperti sangat tidak terpuji. Alam harusnya dijaga, keindahannya dipelihara, tidak dengan tindakan yang tidak-tidak. Namun, tidak serta merta juga kita mengedepankan bully," tulis @Mountnesia.

"Para pelaku harus diberi peringatan dan edukasi dengan cara-cara yg persuasif, tegas. Karena pelakunya tidak hanya satu, butuh upaya extra dari semua pihak," tandasnya.

Hingga berita ini dituliskan, video tersebut telah menarik perhatian ribuan netizen Indonesia. Mereka turut mengecam tindakan tidak terpuji yang dilakukan oleh sekelompok pendaki di Gunung Rinjani itu, karena menggelar pesta tanpa izin dan tidak menaati protokol kesehatan yang ada.

View this post on Instagram

BEREDAR video di beberapa platform sosmed, sejumlah muda-mudi pendaki melakukan ‘dugem massal’ di salah satu Bukit yang dijadikan lokasi camping, diduga di wilayah Lombok Timur. Belum diketahui kejadian tepat dan kapan, namun pantauan akun pengelola Savana Propok Lombok, bahwa para pengelola bukit geram dengan aksi-aksi seperti ini. Update terakhir info salah satu pengunjung melalui DM, kejadian tgl 1 Agustus malam. Kebetulan ada pengunjung yg juga memvideokan dari jauh. Siapapun pelakunya berapapun jumlahnya, tindakan seperti sangat tidak terpuji. Alam harusnya dijaga, keindahannya dipelihara, tidak dengan tindakan yang tidak-tidak. Namun, tidak serta merta juga kita mengedepankan bully. Para pelaku harus diberi peringatan dan edukasi dengan cara-cara yg persuasif, tegas. Karena pelakunya tidak hanya satu, butuh upaya extra dari semua pihak. Ctt : maaf suaranya dimatiin karena sesuatu,

A post shared by PENDAKI GUNUNG INDONESIA (@mountnesia) on

"Semoga semua basecamp di Indonesia melarang membawa pengeras suara, speaker, dan semacamnya," tulis akun masrahmadhidayat.

"Pengen dibilang kereng tapi salah tempat malah keliatan g*blok," tulis akun hafiztf_.

"Waktu simaksi kan ninggal KTP dan di data satu per sau siapa yang akan nanjak. Nah dari sih kita bisa Blacklist siapa saja yang nggak boleh ke bukit itu lagi dari data yang diinggal per tanggal itu. Semoga bermanfaat," tulis akun mtaufiqqqq.

"Pada gak punya akhlaq yaa begini. Dugem noh di club!," tulis akun ddeebynb.

"Dikira yang digunung tuh dia doang apa ya? Hewan-hewan kan pendengarannya jauh lebih sensirif. Sungguh manusia itu sangat egois," tulis akun gerraldkevin.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini