Terowongan Gedung Juang 45 dan Stasiun Tambun Segera Jadi Akses Wisata

Antara, Jurnalis · Sabtu 07 November 2020 08:31 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 07 406 2305689 terowongan-gedung-juang-45-dan-stasiun-tambun-segera-jadi-akses-wisata-5RMNIEKPyy.jpg Gedung Juang 45 Tambun, Bekasi (Sindonews)

PEMERINTAH Kabupaten Bekasi, Jawa Barat berencana memanfaatkan koneksi antara terowongan yang berada di bawah bunker Gedung Juang 45 Tambun dengan Stasiun Tambun sebagai akses lintasan khusus wisatawan yang ingin berkunjung ke situs peninggalan budaya itu.

"Kami juga sedang memikirkannya ke arah sana (penyambungan akses) akan kita masukkan ke rencana kerja ke depan," kata Kepala Dinas Kebudayaan, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten Bekasi Rahmat Atong di Cikarang, Jumat 6 November.

Menurut dia penyambungan akses terowongan itu akan mempermudah wisatawan melakukan kunjungan ke Gedung Juang 45 Tambun karena mampu menghemat waktu dan tidak perlu memutar arah ataupun membutuhkan moda transportasi lain.

 Baca juga: Ecotourism Jatiluwih Nan Elok dan Menjanjikan Ketenangan

Selain itu keberadaan terowongan ini juga menjadi keunikan tersendiri bagi objek wisata sekaligus situs budaya Gedung Juang 45 Tambun itu dalam memajukan sektor pariwisata daerah.

"Adanya temuan itu kita rencanakan masuk agenda tahun 2021, jadi masuk dari pintu utama bisa, masuk dari stasiun juga bisa. Itu juga kan bagian dari keunikan ya," katanya.

 

Atong menjelaskan terowongan di bunker Gedung Juang 45, Jalan Sultan Hasanudin, Desa Setia Darma, Kecamatan Tambun Selatan itu ditemukan tidak sengaja saat pihaknya melakukan pekerjaan revitalisasi Gedung Juang.

"Secara site plan informasinya nyambung ke stasiun. Di cek juga benar ada lorong yang kemungkinan besar tersambung ke Stasiun Tambun yang berada di belakang," katanya.

 Baca juga: Liburan di Banjarmasin, Ini 6 Tempat Memukau yang Menarik Dikunjungi

Pihaknya kemudian membongkar material semen yang menutupi titik bunker di bawah tangga gedung tersebut. Saat ditelusuri ternyata benar isi dalam bunker itu adalah sebuah lorong bawah tanah.

"Di sana itu ada lorong ke bawah, itu sudah kita ukur hanya sampai 4-5 meter, ke sananya kuat atau tidak belum tahu tapi jalur sementara sudah kita buka," ungkapnya.

 ilustrasi

Pihaknya masih menunggu instruksi Bupati Bekasi terkait temuan ini namun ia memastikan pembukaan akses akan melibatkan sejumlah pihak seperti ahli sejarah, arkeolog, serta Direktorat Perkeretaapian.

"Tinggal nunggu arahan saja, karena tentu perlu proses juga kan ya terkait akses lorong yang bisa langsung ke stasiun tersebut," kata dia.

(sal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini