Angela Tanoe: Kami Terus Mendorong Stimulus Usaha Parekraf pada 2021

Dimas Andhika Fikri, Jurnalis · Sabtu 28 November 2020 14:46 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 28 406 2317923 angela-tanoe-kami-terus-mendorong-stimulus-usaha-parekraf-pada-2021-8SO4jBc28l.jpg Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo (Okezone.com/Arif)

KEMENPAREKRAF akan terus mendorong hadirnya stimulus yang menjadi kebutuhan bagi pelaku usaha di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf), dalam upaya mengembalikan kepercayaan dan pengalaman wisatawan untuk berkunjung kembali ke Indonesia.

Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo mengatakan, yang dibutuhkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif hari ini adalah demand atau kehadiran kembali konsumen.

“Sehingga yang menjadi tantangan di tengah pandemi adalah bagaimana konsumen bisa percaya bahwa destinasi usaha dan pekerja pariwisata bisa menyediakan produk dan service yang aman, sesuai kebutuhan wisatawan di era adaptasi kebiasaan baru yang lebih memperhatikan faktor kebersihan, kesehatan, keamanan, dan keberlangsungan lingkungan,” kata Angela Tanoesoedibjo dalam siaran pers yang diterima Okezone, Sabtu (28/11/2020).

Baca juga: Indonesia Masih Dipercaya International sebagai Destinasi Wisata Aman

Dalam rangka mendapatkan kepercayaan konsumen kembali tersebut, penerapan protokol kesehatan yang baik menjadi kunci utama. Karenanya pemerintah, dalam hal ini Kemenparekraf/Baparekraf bersama kementerian/lembaga, memastikan stimulus yang dibutuhkan industri untuk bangkit dari pandemi akan terus diwujudkan.

"Berbagai stimulus telah diluncurkan oleh pemerintah terutama untuk sektor parekraf, utamanya dalam membantu likuiditas dan jaring pelindung sosial untuk pekerja,” kata Angela Tanoe saat penutupan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Jumat 27 November 2020, di Westin Resort, Nusa Dua, Bali.

“Yang terbaru kita ketahui sudah diluncurkan hibah pariwisata sebesar Rp3,3 triliun dan kami akan terus mendorong kemungkinan untuk stimulus-stimulus serupa agar bisa diwujudkan bagi usaha-usaha parekraf lainnya pada 2021," ujar Angela.

Untuk memastikan implementasi protokol CHSE dilaksanakan pelaku usaha, Kemenparekraf juga telah meluncurkan sertifikasi CHSE gratis secara nasional yang akan terus dilanjutkan di tahun 2021. Kemenparekraf akan terus berkolaborasi dengan pemerintah daerah serta industri agar penerapan sertifikasi ini dapat dilaksanakan dengan efisien dan efektif.

Baca juga: Wishnutama Ungkap Strategi Bangkitkan Pariwisata Indonesia Melalui Quality Tourism

Kapasitas seat dalam penerbangan menuju Indonesia masih jauh tertinggal dibandingkan dengan negara-negara tetangga. Di samping itu, ketersediaan direct flight yang menyambungkan Indonesia dengan konsumen atau wisatawan mancanegara dengan ASPA (Average Spending Per Arrival) tinggi atau length of stay yang panjang juga masih belum maksimal.

Karenanya, kerja sama yang dilakukan Kemenparekraf dengan Kementerian BUMN dan Kementerian Perhubungan berkaitan dengan holding pariwisata dan rute-rute baru ini akan terus dilakukan.

Kemenparekraf juga akan mencocokkan antara demand dan supply antara pariwisata, destinasi dengan originasi yang tepat serta pengembangan trend berikutnya pascapandemi dengan kegiatan promosi end to end yang lebih terintegrasi dan tepat sasaran.

Dengan populasi yang besar, Indonesia memiliki keunggulan kompetitif dalam memaksimalkan wisatawan domestik. Di tahun 2019, tercatat terdapat 282,90 juta perjalanan dengan pengeluaran mencapai Rp307,35 triliun. Belum dengan jumlah wisatawan Indonesia yang ke luar negeri (outbound) yang di tahun 2018 tercatat sebanyak 9,5 juta orang dengan pengeluaran 1.090 dolar AS per keberangkatan per pax.

"Ini merupakan potensi market yang bisa kita maksimalkan," kata Angela.

Lebih lanjut, untuk sektor ekonomi kreatif, tantangan ke depan adalah upaya meningkatkan demand dan daya beli masyarakat terhadap produk dan jasa ekonomi kreatif lokal dan penguatan konsistensi dari pemasok lokal.

"Ekosistem pendukung industri kreatif perlu diperkuat dari hulu hingga hilir secara merata, sehingga produk dan jasa ekonomi kreatif lokal mampu menjadi substitusi atau pengganti produk dan jasa impor. Ini tugas yang berat tapi harus dilaksanakan, ekonomi kreatif juga berperan dalam pelestarian kearifan lokal yang juga kesejahteraan masyarakat," kata dia.

ilustrasi

Serta tidak ketinggalan penguatan sumber daya manusia dengan kebutuhan industri masa depan. Rencana-rencana besar yang telah dipaparkan selama Rakornas 2020 ini bisa terealisasikan, memberikan manfaat bagi seluruh masyarakat Indonesia terutama bagi masa depan pariwisata dan ekonomi kreatif Indonesia.

"Hal ini kita lakukan tentunya untuk mendukung perubahan dari quantity tourism menjadi quality tourism yang telah dicanangkan oleh Kemenparekraf dari awal tahun. Sehingga dapat memaksimalkan potensi pariwisata Indonesia yang ada sekaligus dapat membantu pemerataan ekonomi dan pembangunan di daerah," kata Angela.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini