Mister Aladin Promosikan Desa Wisata Gamplong, Ini Daya Tariknya!

Dimas Andhika Fikri, Jurnalis · Kamis 10 Desember 2020 15:05 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 10 406 2325226 mister-aladin-promosikan-desa-wisata-gamplong-ini-daya-tariknya-BLHtWsKORQ.JPG Desa wisata Gamplong di Sleman, DIY (Foto: Instagram/@gamplong.goodpeople)

PARIWISATA menjadi sektor paling terdampak dari pandemi virus corona (Covid-19). Tak pelak, sepanjang tahun 2020 ini, pemerintah melalui kementerian dan lembaga terkait terus berupaya membangkitkan sektor pariwisata yang sempat mati suri.

Begitu pula dengan para pelaku usaha wisata di Indonesia. Mereka saling bahu-membahu menciptakan program-program menarik sekaligus mensosialisasikan protokol kesehatan guna meningkatkan kepercayaan wisatawan untuk kembali berwisata.

Seperti yang baru saja dilakukan Mister Aladin. Bekerjasama dengan Kementerian Pariwisata Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), penyedia layanan travel online di Indonesia itu menggelar acara bertajuk 'FunTrip Partner Gathering bersama Kemenparekraf x Mister Aladin' di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Baca juga: Pelaku Wisata Jangan Nakal, Dispar Yogyakarta Awasi Prokes Diam-Diam Lho!

COO Mister Aladin, Nitha Sudewo mengatakan pemilihan Yogyakarta sebagai lokasi acara tidak terlepas dari penerapan protokol kesehatan yang berjalan sangat baik, namun ketat.

"Kami mengundang partner dari industri hotel, travel agent, dan transportasi untuk memperlihatkan bahwa Yogyakarta sudah siap menerima wisatawan dengan protokol kesehatan yang ketat," ujar Nitha.

Program ini, lanjut Nitha juga dimaksudkan untuk menyebarkan informasi kepada masyarakat Indonesia bahwa Yogyakarta benar-benar sudah aman untuk dikunjungi. Tentunya harus diiringi dengan penerapan protokol 3M.

Pada acara tersebut, Mister Aladin juga sempat mengunjungi beberapa objek wisata yang cocok untuk liburan natal dan tahun baru. Salah satunya Desa Wisata Gamplong, Kabupaten Sleman, Yogyakarta.

Desa wisata ini sebelumnya adalah studio syuting yang disulap oleh sutradara Hanung Bramantyo bersama warga sekitar untuk menjadi sebuah desa wisata.

Setidaknya terdapat 15 film dan iklan yang dibuat di lokasi tersebut lho, Okezoners! Seperti film-film garapan Hanung Bramantyo; Bumi Manusia, Sultan Agung, Habibie & Ainun 3, dan baru-baru ini Gatotkaca.

Desa Wisata Gamplong ini diharapkan dapat memberikan efek emosional yang berpotensi menjadi pengungkit roda perekonomian, dengan menghidupkan industri pariwisata dan pengembangan aspek ekonomi kreatif lainnya.

Tak hanya itu, daya tarik Desa Wisata Gamplong juga terletak produk-produk kriya dan UMKM-nya yang berkualitas internasional. Bahkan, beberapa di antaranya telah diekspor ke sejumlah negara.

"Kami memasukkan kunjungan dan melakukan kegiatan dengan umkm di Desa Wisata Gamplong. Tujuannya untuk membantu memasarkan produk-produk dari warga lokal, supaya ketika wisatawan datang bisa membeli produk-produk berkualitas ini dari penjualnya langsung. Bahan-bahannya berasal dari material alami, dikerjakan manual, dengan desain yang kekinian," kata Nitha.

"Jadi kalau liburan ke Yogyakarta jangan lupa datang ke sini. Tidak perlu takut lagi asal jaga diri dan disiplin menerapkan protokol kesehatan," tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini