Mengenal Farwa Badui, Pakaian Tradisional Arab saat Musim Dingin

Salman Mardira, Jurnalis · Senin 14 Desember 2020 22:03 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 14 406 2327477 mengenal-farwa-badui-pakaian-tradisional-arab-saat-musim-dingin-EOUs0lK1jf.jpg Lima pria mengenakan farwa tradisional Badui, pakaian musim dingin di Arab Saudi (Arab News)

Althunayan mengatakan bahwa karena musim dingin yang relatif pendek di Arab Saudi, setiap detik dingin adalah salah satu yang dia hargai.

“Musim dingin kita tidak lama, jadi kita manfaatkan kapan pun kita bisa. Dan terlepas dari apa yang kebanyakan orang pikirkan, dinginnya gurun sebenarnya adalah beberapa yang terburuk yang bisa Anda alami karena dinginnya sangat kering. Memukul tepat di tulang. Farwa sangat membantu saat-saat itu, ”ujarnya.

Meskipun tujuan farwa tetap sama, gaya tersebut menjadi lebih serbaguna karena lebih banyak penduduk kota yang melakukannya dan desainer menambahkan sentuhan pribadi mereka menggunakan kulit, kain, dan ornamen untuk desain mereka.

Farwa yang tampak tradisional, yang biasanya berwarna hitam atau cokelat mencolok dengan dekorasi minimal, diubah menjadi potongan modern yang memukau untuk dipamerkan baik oleh pria maupun wanita.

Warna-warna cerah, hiasan dan hiasan halus, dan bahkan farwas yang lebih pendek seperti jaket semuanya telah menemukan jalan mereka ke dalam budaya arus utama.

Hana Abu Said, seorang desainer abaya Saudi, mengatakan farwas adalah salah satu hal favoritnya untuk mendesain.

“Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan mereka. Tantangannya terletak pada memastikan artikel tersebut berfungsi dan juga indah. Pertama-tama, ia harus melakukan apa yang seharusnya dilakukan farwa - membuat Anda tetap hangat. Selama tujuannya tercapai, itu bisa terlihat seperti yang Anda inginkan, ”katanya.

“Beberapa wanita memilih untuk memakai farwa daripada abaya selama musim dingin. Dan kadang-kadang, dengan bulu yang berlebih, saya bisa memangkas abaya musim dingin untuk saat-saat cuaca sejuk, tetapi belum cukup dingin untuk makan farwa.”

(sal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini