Singapura Bakal Izinkan Masuk Wisatawan yang Sudah Divaksin COVID-19

Antara, Jurnalis · Selasa 05 Januari 2021 08:05 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 04 406 2338797 singapura-bakal-izinkan-masuk-wisatawan-yang-sudah-divaksin-covid-19-xOLz3v9xCc.jpg Patung Merlion Singapura (Wikipedia)

SINGAPURA akan mempertimbangkan untuk melonggarkan pembatasan perjalanan bagi orang-orang yang telah divaksinasi COVID-19, termasuk mereka yang berencana mengunjungi negara itu untuk Forum Ekonomi Dunia (WEF) yang diselenggarakan Mei 2021.

Pusat bisnis dan pariwisata Asia Tenggara itu telah melarang perjalanan rekreasi karena pandemi corona virus, dan membuat perjanjian bisnis dan perjalanan resmi yang terbatas dengan negara-negara tertentu.

Baca juga:  Arab Saudi Cabut Larangan Perjalanan Wisata, Syaratnya Ketat

Sebagian besar penduduk Singapura yang kembali harus mengisolasi diri di hotel yang ditentukan atau di rumah hingga dua minggu.

 

"Jika ada bukti yang jelas bahwa risiko penularan dapat diturunkan secara signifikan (dengan vaksin), kami pasti akan mempertimbangkan beberapa pelonggaran untuk aturan SHN (pemberitahuan tinggal di rumah) bagi pelancong yang divaksinasi," kata wakil kepala satuan tugas virus pemerintah, Lawrence Wong, di parlemen, Senin 4 Januari 2021.

Negara pulau kaya, yang sebagian besar memberantas penyakit secara lokal, itu minggu lalu menjadi salah satu negara pertama di Asia yang memulai program inokulasi nasional.

Baca juga: Viral Jam Gadang Bukittinggi Pakai "Masker", Netizen: Kena Pilek Tuh! 

Studi pemerintah menunjukkan hampir 60 persen orang bersedia divaksinasi, kata Kementerian Kesehatan Singapura pada Senin.

Namun, beberapa orang menyatakan keraguan karena rendahnya risiko infeksi di Singapura dan kekhawatiran tentang kemungkinan efek samping dari vaksin yang dikembangkan dengan cepat.

Wong mengatakan pembatasan juga dapat ditinjau bagi pelancong yang divaksinasi untuk hadir pada WEF, yang biasanya menarik kehadiran ribuan politisi, pebisnis, dan selebritas dari seluruh dunia.

 ilustrasi

Pertemuan tahunan itu telah dipindahkan dari tempat asalnya di Davos, Swiss, karena kekhawatiran virus di Eropa.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini