Cianjur Kembangkan Eduwisata Tambak Udang di Pantai Selatan

Antara, Jurnalis · Selasa 23 Februari 2021 01:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 22 406 2366511 cianjur-kembangkan-eduwisata-tambak-udang-di-pantai-selatan-zRBFFEJPYY.JPG Bupati Cianjur, Herman Suherman (Foto: Antara/Ahmad Fikri)

PEMKAB Cianjur, Jawa Barat berencana mengembangkan wisata tambak udang di sepanjang pesisir selatan Cianjur, sebagai upaya mendongkrak kembali kunjungan dan roda perekonomian masyarakat sekitar yang terpuruk selama pandemi Covid-19. Kawasan wisata tersebut nantinya akan bernuansa edukasi.

Bupati Cianjur, Herman Suherman mengungkapkan, setelah pandemi usai, tempat wisata akan menjadi tujuan warga dari berbagai daerah untuk dikunjungi, sehingga berbagai program promosi langsung dilakukan pemerintah daerah bersama Pemprov Jabar salah satunya meluncurkan scan barcode pariwisata.

"Cukup memindai barcode, siapa saja dapat mengetahui apa saja fasilitas, sarana dan prasarana yang ada di obyek wisata di Cianjur, sehingga mereka dapat dengan mudah menentukan pilihan sebelum berkunjung," kata Herman, Senin, 22 Februari 2021.

Baca juga: Bicara dengan Menkes, Sandiaga Berharap Vaksinasi Pelaku Pariwisata Dimulai Maret 2021

Seperti di pantai selatan yang memiliki bentangan sepanjang 75 kilometer, segera dipasang barcode yang di dalamnya terdapat keterangan pantai yang dinilai masih bersih dan asri lengkap dengan fasilitas penunjang serta obyek wisata tambak yang akan dibangun di beberapa titik.

Menurut dia, selama ini, banyak investor yang sudah membuka tambak di sepanjang pantai tersebut, sehingga pemerintah daerah akan membangun tambak untuk wisata bernuansa edukasi, sehingga berbeda dengan daerah lain yang sudah mengembangkan tambak sebagai upaya peningkatan usaha atau murni bisnis.

"Tambak yang akan dibangun merupakan tambak wisata, dimana wisatawan yang datang, selain berlibur akan mendapatkan edukasi mulai dari pembibitan hingga tersaji di atas meja untuk disantap. Sehingga tidak hanya menguntungkan untuk pemerintah daerah, namun pengembangan tambak tersebut akan meningkatkan perekonomian warga sekitar," paparnya.

Pasalnya kata dia, warga sekitar akan menjadi pengelola sekaligus sebagai pembudidaya setiap tambak yang akan dibangun. Tak hanya di selatan, lanjut Herman, pihaknya juga akan mengembangkan dan mempromosikan obyek wisata baru di Cianjur mulai dari utara hingga selatan.

"Kami imbau seluruh kecamatan dan desa, berlomba untuk memasang scan barcode di setiap tempat wisata dan produk unggulan yang ada di wilayahnya masing-masing, sehingga dapat memudahkan wisatawan untuk datang berkunjung, sehingga setelah pandemi usai perekonomian dapat langsung meningkat," tuturnya.

Sementara, tokoh masyarakat selatan Cianjur, Rahmat Hidayat mengatakan, dengan adanya program memindai barcode, tentunya akan memudahkan wisatawan atau pendatang untuk mengetahui informasi setiap tempat wisata yang ada di wilayah tersebut, sehingga mereka dapat memutuskan dengan cepat akan menghabiskan liburan di obyek wisata mana saja di selatan Cianjur.

"Tentunya kami menyambut baik program tersebut, karena selama ini banyak obyek wisata di selatan Cianjur yang belum banyak dikenal masyarakat luas. Tinggal pemerintah di tingkat desa dan kecamatan untuk segera memasang rambu barcode di setiap obyek wisata yang ada termasuk produk unggulan yang dapat dijual di dalamnya," kata Rahmat.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini