Tingkatkan Skill Pelaku Pariwisata, Kemenparekraf Gelar Pelatihan Bahasa Inggris

Antara, Jurnalis · Senin 15 Maret 2021 04:03 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 14 406 2377663 tingkatkan-skill-pelaku-pariwisata-kemenparekraf-gelar-pelatihan-bahasa-inggris-p4rbZlSSxY.JPG Pelaku pariwisata dituntut mahir berbahasa Inggris di era globalisasi (Foto: Kemenparekraf)

PEMERINTAH melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) yang bekerja sama dengan PT Cerdas Digital Nusantara (Cakap) memberi pelatihan bahasa Inggris secara daring terhadad 150 pelaku pariwisata yang ada di lima destinasi super prioritas dan Belitung.

Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf, Wisnu Bawa Tarunajaya mengatakan, masa pandemi Covid-19 berdampak pada menurunnya kunjungan wisatawan dan berkurangnya aktivitas pariwisata.

Namun, masa-masa ini kata dia, menjadi momentum bagi para pelaku pariwisata untuk mempersiapkan diri, terutama dengan mengasah kemampuan berbahasa asing untuk menyambut kembali kedatangan wisatawan mancanegara ketika perbatasan negara telah kembali dibuka.

“Tuntutan dan ekspektasi terhadap kualitas pelayanan pariwisata akan semakin tinggi mengikuti perubahan tren wisata dengan pola baru, di mana experience benar-benar akan diutamakan, karena banyak yang harus dipenuhi oleh wisatawan dalam perjalanannya. Peningkatan kualitas pelayanan melalui interaksi yang baik dan komunikatif dapat menciptakan kesan dan pengalaman yang menarik bagi wisatawan, ini mutlak sangat diperlukan,” tuturnya.

Baca juga: Viral Gunung Emas di Kongo, Pertanda Kiamat?

Pelatihan ini, lanjut Wisnu, bertujuan memberikan dan meningkatkan skill bahasa asing bagi pelaku pariwisata.

Menurutnya, skill bahasa asing terutama bahasa Inggris, punya peranan penting dalam memperkenalkan dan mempromosikan potensi wisata yang ada di masing-masing daerah kepada wisatawan mancanegara.

“Oleh karenanya, melalui pelatihan daring bahasa Inggris ini diharapkan akan meningkatkan kemampuan pelaku pariwisata atau masyarakat lokal dalam berkomunikasi menggunakan bahasa Inggris. Baik dalam merepresentasikan dan mengenalkan atraksi yang dimiliki daerahnya, budaya, alam, buatan, dan produk-produk lokal, maupun dalam memberikan pelayanan kepada wisatawan, sehingga di era pascapandemi nanti pelaku pariwisata telah memiliki bekal dan lebih siap,” paparnya.

Baca juga: Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo Bahas Kuliner Nusantara dengan Michelin Guide

Sementara itu, Vice President of Business Development Cakap, Cecilia Ong mengungkapkan, di era digital ini, bahasa asing memiliki peran yang sangat penting.

Selain untuk meningkatkan kompetensi diri, kemampuan berbahasa asing bagi pelaku pariwisata ini juga dapat membantu mereka memperoleh informasi tentang karakteristik wisatawan, target pasar, dan perkembangan tren wisata melalui dunia digital.

“Dalam situasi pandemi ini, akan banyak perubahan besar terkait keinginan dan kebutuhan para wisatawan dalam berkunjung ke suatu destinasi wisata. Karenanya, dengan bahasa asing, pelaku pariwisata akan lebih siap dalam memberikan pelayanan yang lebih berkualitas dan sesuai harapan wisatawan,” kata Cecilia.

Sebanyak 150 orang peserta dinyatakan lolos dari 550 orang yang mendaftar dan telah dibagi menjadi 17 kelas sesuai hasil uji penempatan dengan level yang berbeda-beda.

Baca juga: Dear Traveler, Ini Bedanya Suasana Nyepi di Rumah dengan Hotel di Bali

Para peserta merupakan perwakilan dari pelaku pariwisata yang sebagian besar bekerja sebagai pemandu wisata, pengelola homestay, dan pengelola desa wisata/anggota kelompok sadar wisata.

Pelatihan ini akan dilaksanakan pada Mei hingga Juni 2021, dengan pembelajaran materi melalui Learning Management System (LMS) dan praktik melalui tatap muka dengan tutor profesional secara virtual, serta post test di akhir untuk mengukur capaian pembelajaran.

Selama mengikuti rangkaian pelatihan ini, peserta akan dimonitor dan didampingi oleh para fasilitator lokal yang ada di daerahnya masing-masing.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini