Explore Komodo, Pulau Eksotis di Timur Indonesia

Gracella Kezia, Jurnalis · Rabu 07 April 2021 16:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 07 549 2390626 explore-komodo-pulau-eksotis-di-timur-indonesia-Yq0BPYVI28.jpg Komodo di Pulau Rinca. (Foto: Dewi/Okezone)

PARI manta berenang-renang, sayapnya berdenyut-denyut, di arus deras Laut Flores. Komodo, yang merupakan kadal terbesar di dunia, bersembunyi di semak belukar di hutan Komodo dan Rinca. Matahari terbit yang cerah menerangi sisi-sisi yang terjal Pulau Padar.

Tidak mengherankan bagi siapa pun yang pernah mengunjungi Taman Nasional Komodo, pulau-pulau vulkanik yang menjulang tinggi dan terumbu karang di lepas pantai Pulau Flores, Indonesia, karena taman laut ini menyandang status Warisan Dunia UNESCO.

Labuan Bajo, sebuah kota pelabuhan yang ramai di ujung barat laut Flores, paling dikenal sebagai titik awal untuk Taman Nasional Komodo.

Di sinilah para pelancong bisa menjelajahi pulau eksotis di timur Indonesia. Di tengah rutinitas padat, bila berkunjung ke pulau ini, rasa lelah pun sirna.

Ya, walau harus menempuh perjalanan panjang, karena biasanya penumpang pesawat menuju Bandara Komodo harus transit dulu di Pulau Dewata. Rasa tak sabar melihat indahnya panorama sekitar pun semakin besar.

Baca Juga: Nissa Sabyan dan Ayus Liburan Ke Wan Chai, Ngapain Aja di Sana?

 komodo

Ditetapkan untuk menjadi tuan rumah pertemuan para pemimpin dunia G20 pada tahun 2022 dan KTT ASEAN 2023, wilayah ini yang paling terikat dengan kapal selam liveaboard dan kapal pesiar santai di kapal layar phinisi semakin berkembang dalam persiapan untuk menjadi sorotan global.

Lebih lanjut, berikut adalah sekilas pengalaman wisatawan yang telah berkunjung ke Labuan Bajo dan sekitarnya, untuk ketika nantinya negara ini dibuka kembali untuk pariwisata internasional.

Labuan Bajo: Lebih dari sekadar pelabuhan

 

 

Nama "Labuan Bajo" berarti "Tempat Persinggahan Pengembara Laut", tetapi kota ini lebih dari sekadar tempat singgah untuk memesan kapal pesiar atau menyimpan mutiara dan kerang abalon.

Labuan Bajo memiliki akomodasi untuk semua budget perjalanan, mulai dari bungalow pantai pulau pribadi hingga hotel tepi pantai bermerek, homestay dan butik, dengan banyak hotel yang sekarang sedang dibangun menjelang 2022.

Sementara pesta makanan laut menunggu untuk di santap serta beberapa klub pantai yang menghiasi pantai, kota ini memiliki daya tarik natural, kata Sebastian Pandang, kepala cabang lokal dari Asosiasi Pemandu Wisata Indonesia.

"Saat melakukan city tour, saya mengantarkan wisatawan ke Bukit Cinta, Batu Cermin, Gua Rangko dan Cunca Wulang," ujarnya.

Tengah hari, ketika cahaya menyinari pintu masuk lereng bukit dan menerangi perairan biru kehijauan di bawahnya, Gua Rangko, sebuah gua laut yang dapat diakses dengan perahu di dekat Labuan Bajo, sama menakjubkannya dengan Gua Biru Capri yang terkenal.

Sementara itu, sekitar satu jam perjalanan dari Labuan Bajo, Air Terjun Cunca Wulang dan seluncuran air alami merupakan keseruan bagi orang dewasa maupun anak-anak.

Bukit Cinta menawarkan pemandangan pulau dengan matahari terbenam, sedangkan Gua Batu Cermin hanya 15 menit berkendara dari kota.

Untuk wisatawan yang memiliki waktu luang, ada baiknya juga untuk pergi menjelajahi lebih jauh ke Flores. Dengan luas dua kali lebih besar dari pulau Bali, pulau yang panjang dan ramping ini adalah tempat di mana budaya suku yang kaya menempati tanah vulkanik yang subur.

Menjulang ke langit, rumah adat dengan atap jerami berbentuk kerucut di desa suku Wae Rebo hanya dapat diakses dengan berjalan kaki. Di Luba dan Bena, budaya matrilineal kuno tetap ada di kuburan megalitik serta tengkorak kerbau yang dikorbankan.

Ritual dan olahraga tradisional seperti tinju bersenjata berlangsung di seluruh dataran tinggi hijau yang subur di pulau itu, di mana para wanita masih menenun kain ikat dan kopi Flores tumbuh subur.

Lebih jauh ke arah timur, gunung berapi Kelimutu mengundang, puncaknya ditutup dengan tiga kawah cantik yang berkilau seperti lapisan cat minyak dalam warna mineral cerah yang berubah bersamaan dengan komposisi air.

Setiap bulan Agustus, masyarakat Lio setempat turun ke tepi danau untuk menyerahkan persembahan kepada leluhur mereka dan menghormati mereka dengan tarian.

 

Pulau Komodo: Inilah komodo

Pulau Komodo berjarak sekitar dua jam perjalanan perahu dari Labuan Bajo. Daya tariknya yang paling populer adalah populasi komodo yang banyak.

"Dalam legenda lokal, kami percaya bahwa komodo lahir bersama manusia, dari satu ibu," kata Ishak, seorang penjaga di Taman Nasional Pulau Komodo.

Selama berabad-abad, penduduk Desa Komodo dan pulau Rinca di dekatnya, sebagian besar 5.000 kadal unik di taman itu berada, telah mencapai keseimbangan dengan predator bersisik ini, meskipun mereka biasanya menggembalakan kambing mereka di pulau-pulau di luar jangkauan komodo.

Meskipun rahangnya terkulai dan sikapnya yang malas, komodo adalah predator yang kuat. Biawak yang jantan dapat mencapai panjang hingga tiga meter (hampir 10 kaki) dan membunuh mangsa sebesar kerbau dengan rahang yang kuat serta bisa yang kuat.

Namun penjaga hutan mengantar pengunjung ke tempat perburuan mereka dengan membawa tongkat bercabang, yang mereka gunakan secara ekstrem untuk menjepit ekor kadal.

"Biawak-biawak tersebut tidak menyerang manusia selama (lebih dari) dua tahun," jelas Ishak. "Dan itu adalah turis Singapura yang berjalan-jalan tanpa penjaga hutan."

Trek di pulau Komodo mencakup beragam mulai dari berjalan kaki singkat hingga bangunan terdekat tempat komodo malas tersebut berkumpul mencari makanan, hingga hiking setengah hari ke hutan sekitarnya tempat sepupu mereka yang lebih aktif berburu rusa, babi hutan, dan lainnya di tengah seruan burung langka.

Jantung dari segitiga terumbu karang

Penggemar scuba diving telah lama menghargai Taman Nasional Komodo sebagai salah satu tujuan menyelam terkemuka di Indonesia. Terletak di jantung Segitiga Terumbu Karang, pusat keanekaragaman hayati laut dunia, dan tersapu oleh arus bergolak yang membiakkan karang subur dan menarik makhluk laut besar mulai dari hiu hingga manta dan bahkan lumba-lumba.

Kapal phinisi, kapal penyelam, berduyun-duyun ke situs-situs seperti Batu Bolong, puncak samudra yang begitu kaya akan kehidupan sehingga memungkinkan untuk melihat penyu di sisi sebelah anda, dan hiu karang di sisi lain, dan Manta Alley, tempat pari raksasa, beberapa sebanyak lima meter di lebar sayap, mengelompok untuk memakan plankton.

Namun Anda tidak perlu menjadi penyelam yang berkualitas untuk merasakan keindahan bawah air Komodo. Berlayar semalam, dua malam, dan bahkan satu hari memungkinkan perenang snorkel menemukan taman karang yang masih asli, seperti yang ada di Manjarite atau Pink Rock, atau berenang di sepanjang terumbu dengan arus deras, seperti yang ada di dekat Karang Makassar.

Orang-orang yang snorkeling dapat mencari pari manta di situs seperti Manta Point, di mana makhluk itu mengelilingi singkapan karang sehingga ikan yang lebih kecil dapat membersihkannya, atau pergi mencari penyu yang merumput di lamun Komodo.

Island hopping

Berpindah dari pulau ke pulau atau island hopping adalah salah satu keseruan terbesar dari setiap perjalanan ke Taman Nasional Komodo.

Padar, pulau terbesar ketiga di taman nasional setelah Komodo dan Rinca, menawarkan pemandangan matahari terbit yang menakjubkan di atas punggung bukit yang terpahat dan teluk berliku dari punggungnya yang ramping, dicapai dengan ratusan anak tangga.

Pulau Kelor, kerucut kecil yang dihiasi pantai berpasir putih yang cantik, menampilkan pemandangan 360 derajat dari singkapan vulkanik yang menghantam Laut Flores.

Untuk selfie yang sempurna, Karang Makassar, pasir putih di dataran rendah yang dikelilingi perairan biru kehijauan, juga sangat menakjubkan.

Kemudian ada Pink Rock, singkapan gunung berapi yang menawarkan latar belakang bak mimpi. dari batu merah muda dengan marmer oranye dan kuning dan dijalin dengan urat bijih besi.

Padahal, selain pasir putihnya, Taman Nasional Komodo terkenal dengan pantainya yang berwarna pink. Fragmen karang merah tua mewarnai pasir pucat di sekitar garis air di beberapa pulau, menciptakan pelangi alami berwarna krem, merah muda, dan biru kehijauan.

Saat matahari terbenam, banyak kapal bermalam yang berlabuh di lepas Pulau Kalong, yang terdiri dari hutan bakau dan dihuni oleh rubah terbang. Saat senja, kelelawar pulau itu menukik dalam massa yang berputar seperti asap untuk mencari buah di Komodo, Rinca, dan bahkan Flores, akhir yang dramatis untuk hari yang spektakuler.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini