Jepang Keadaan Darurat, Dubes RI Imbau WNI Tak Mudik

Dewi Kania, Jurnalis · Senin 26 April 2021 15:10 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 26 406 2400938 jepang-keadaan-darurat-dubes-ri-imbau-wni-tak-mudik-h5HDrurkgA.jpg

TAK hanya masyarakat Indonesia saja yang tak boleh mudik ke kampung halaman masing-masing. Duta Besar RI untuk Jepang, Heri Akhmadi juga mengimbau WNI di Jepang untuk mudik ke Indonesia.

Sebelumnya, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dalam pernyataan persnya, memberlakukan kembali State of Emergency (SoE) atau keadaan darurat di sebagian wilayah Jepang, yaitu bagi Tokyo, Osaka, Hyogo dan Kyoto, pada periode 25 April-11 Mei 2021 untuk mencegah naiknya kasus Covid-19 pada masa libur panjang Golden Week di Jepang.

SoE ini merupakan yang ketiga kalinya, setelah sebelumnya Jepang menerapkan SoE pada April 2020 dan Januari 2021. SoE ketiga ini menerapkan pembatasan yang lebih ketat dibandingkan SoE kedua pada Januari hingga Maret 2021.

Penetapan keadaan darurat ini mengimbau restoran untuk tutup lebih awal pada pukul 20.00; fasilitas karaoke dan fasilitas yang menyediakan alkohol diminta tutup, kegiatan/event akan diadakan tanpa penonton, department store dan shopping center diminta tutup, kecuali untuk lantai yang menyediakan kebutuhan sehari-hari.

Baca Juga: Jalur Penerbangan Hong Kong-Singapura Dibuka Mulai 26 Mei

Selain juga penyedia jasa bus dan kereta api diminta untuk menyelesaikan layanan lebih awal di hari kerja dan mengurangi jadwal keberangkatan pada akhir pekan dan hari libur. Serta mendorong perusahaan untuk mengurangi Work from Office sebanyak 70%.

 pesawat

Karena itu, Dubes Heri meminta agar WNI mematuhi aturan Pemerintah Jepang dalam hal protokol kesehatan. Termasuk menaati imbauan Pemerintah Indonesia untuk tidak mudik.

"Kali ini dengan pembatasan yang lebih ketat, terkait ini kami mohon, kami serukan seluruh WNI dapat menjaga prokes dan menaati aturan pemerintah setempat."

"Kedua sejalan dengan seruan dari pemerintah pusat tentang penanganan Covid-19, KBRI Tokyo mengimbau agar WNI yang akan kembali ke Indonesia untuk menunda kepulangannya ke Indonesia selama peniadaan mudik pada 6-17 Mei 2021," lanjutnya.

Sebenarnya, ujar Heri, WNI dari Jepang bisa bertolak ke Indonesia. Namun karena ada pembatasan transportasi, mobilisisasi masyarakat ke berbagai daerah akan sulit.

"WNI bisa masuk ke Indonesia dari Jepang, namun sulit kiranya daudara-saudara yang kembali pada tanggal tersebut untuk kembali ke daerah asal. Karena ada pembatasna transportasi ke lintas kabupaten/kota dan negara."

"Maka mohon dengan hormat agar sluruh WNI yang ada di Jepang dapat memerhatikan dari pemerintah pusat," tuturnya.

Berdasarkan data Imigrasi Jepang, per Juni 2020, jumlah WNI di kawasan pemberlakuan keadaan darurat sebagai berikut: Tokyo (5.450 orang), Osaka (3.739 orang), Hyogo (1.804 orang) dan Kyoto (999 orang).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini