Kemenparekraf Bekali Pelaku Ekraf Samosir Pelatihan Wirausaha dan Digitalisasi

Dimas Andhika Fikri, Jurnalis · Jum'at 30 April 2021 15:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 30 406 2403166 kemenparekraf-bekali-pelaku-ekraf-samosir-pelatihan-wirausaha-dan-digitalisasi-cBOPfXEtUN.JPG Kemenparekraf beri pelatihan ke pelaku ekraf di Samosir, Sumut (Foto: Kemenparekraf)

KEMENTERIAN Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menyelenggarakan kegiatan 'Penguatan Kelembagaan Ekonomi Kreatif dalam Pengembangan Kewirausahaan dan Digitalisasi Produk' di Kabupaten Samosir, Sumatra Utara (Sumut).

Kegiatan yang berlangsung selama tiga hari mulai 27 hingga 29 April 2021 terbagi dalam beberapa sesi pelatihan dan peningkatan kapasitas pelaku ekonomi kreatif di Kabupaten Samosir terkait pentingnya bekal pengetahuan kelembagaan serta pemanfaatan teknologi dalam upaya peningkatan daya saing produk.

Direktur Kelembagaan Kemenparekraf, Reza Fahlevi diwakili Sub Koordinator Kelembagaan Regional III Kemenparekraf Herbin Saragi menjelaskan, pemerintah telah menetapkan Danau Toba sebagai satu dari lima destinasi super prioritas.

Pengembangan infrastruktur yang dijalankan pemerintah pusat harus diiringi dengan peningkatan kapasitas sumber daya manusia yang ada.

Termasuk peningkatan kapasitas berwirausaha serta memaksimalkan potensi ekonomi kreatif sehingga dapat membuka lapangan kerja dan memberikan kesejahteraan bagi masyarakat.

Baca juga: Kemenparekraf Ajak Komunitas Bangun Komunikasi Promosikan Wisata

"Pariwisata dan ekonomi kreatif merupakan satu hal yang tidak bisa dipisahkan, karena memiliki simbiosis mutualisme yang saling membutuhkan dan menguntungkan. Disaat wisatawan datang berwisata, di sanalah roda ekonomi berputar. Di sanalah produk ekonomi kreatif dan UMKM bisa ambil bagian, baik itu di bidang kuliner, cenderamata, kriya, dan lainnya,” ujar Herbin Saragih melalui siaran pers yang diterima MNC Portal Indonesia.

Ia berharap melalui kegiatan ini dapat memberikan manfaat dan pengetahuan bagi pelaku UMKM di Kabupaten Samosir, dan Danau Toba pada umumnya.

Produk ekonomi kreatif dari Kabupaten Samosir tidak hanya bermain di pasar lokal, tapi juga ke pasar global dengan memaksimalkan perkembangan teknologi sehingga dapat masuk ke ekosistem ekonomi digital.

Pelatihan ini juga sebagai komitmen Kemenparekaf/Baparekraf dalam mengembangkan destinasi super prioritas dalam hal ini Danau Toba dan nantinya akan dapat terus dilanjutkan ke destinasi super prioritas lainnya.

Baca juga: Sandiaga Proyeksikan Pariwisata Jakarta Tumbuh 20 Persen Tahun Ini

"Pemerintah sudah all out menjadikan Danau Toba menjadi salah satu destinasi super prioritas. Kami berharap ini menjadi momentum bagi pemda, masyarakat, hingga stakeholder lainnya di sekitar Danau Toba untuk ikut berpartisipasi mendukung dan menyukseskan dalam pengembangan DSP Danau Toba," terangnya.

Kegiatan ini menghadirkan sejumlah narasumber, yakni Faransyah Agung Jaya dari Wiranesia Foundation yang akan membawakan materi 'Digital Marketing Untuk Pelaku Ekonomi Kreatif' serta Dany Laksana selaku Ketua Asosiasi Trainer Mentor Coach Wirausaha yang akan membawakan materi 'Menerapkan Strategi 4P dalam Persaingan Dunia Digital'.

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Samosir, Dumosch Pandiangan mengatakan, kegiatan ini diharapkan akan memberikan manfaat yang sangat besar bagi pelaku ekonomi kreatif di Samosir, dan Danau Toba pada umumnya.

"Dengan perkembangan infrastruktur yang tinggi, tentu harus diimbangi dengan peningkatan kapasitas sumber daya manusia. Karenanya kami sangat berterima kasih kepada Kemenparekraf atas kegiatan pelatihan ini. Karena bagaimanapun keindahan dan infrastruktur yang luar biasa akan sia-sia kalau sumber daya manusianya tidak ditingkatkan," kata Dumosch.

Danau Toba sebagai salah satu destinasi super prioritas, tengah banyak dilakukan kegiatan proyek pengembangan infrastruktur oleh pemerintah pusat.

Potensi ekonomi kreatif di Kabupaten Samosir dan Kabupaten sekeliling Danau Toba mulai dari kriya, kuliner, fesyen, seni ukir, hingga kopi.

Namun, secara umum kelemahan yang ada yakni belum adanya standardisasi produk yang baik. Selain itu juga lemahnya para pelaku ekonomi kreatif dalam memahami ekosistem digital.

Baca juga: Kemenparekraf Luncurkan Program 'Indonesia Spice Up The World'

"Kelembagaan kami juga lemah, artinya banyak pelaku ekonomi kreatif kita yang masih sering main sendiri-sendiri, belum ada komunitas. Padahal, (kelembagaan) ini bisa membuka akses permodalan mereka terhadap perbankan. Artinya potensi kami bagus, potensi yang dimiliki belum memiliki nilai ekonomi yang bagus lantaran belum profesional dalam menjalankan usaha," kata dia.

Dengan pelatihan ini diharapkan benar-benar dapat memberikan peningkatan kapasitas SDM para pelaku ekonomi kreatif serta nilai tambah pada produk ekonomi kreatif yang dihasilkan.

"Kami harap melalui kegiatan ini kami dibagi ilmunya, sehingga ketika kami kembali ke usaha masing-masing ada wawasan yang sudah terbuka," kata Dumosch.

Salah satu pembicara, Faransyah Agung Jaya, dalam paparannya menjelaskan, satu hal penting yang harus dilakukan para pelaku ekonomi kreatif dalam memasuki ekonomi digital adalah harus dengan benar-benar membangun pola pikir baru.

"Mengubah mental seperti mental gagap teknologi (gaptek) mengubah pola pikir sehingga dapat menjalankan perilaku baru," kata Faransyah.

Tidak hanya materi peningkatan kompetensi, dalam kegiatan ini nantinya para peserta juga akan diajak untuk membuat business plan.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini