Geliat Pusat Wisata Kuliner dan Suvenir Muslim Uighur China

Antara, Jurnalis · Kamis 06 Mei 2021 14:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 06 408 2406542 geliat-pusat-wisata-kuliner-dan-suvenir-muslim-uighur-china-lt2B0eGEtj.jpg International Grand Bazaar di Urumqi, Xinjiang, China saat Ramadhan 1442 Hijriah (Antara/M Irfan)

PUSAT keramaian Xinjiang International Grand Bazaar (XIGB) menjadi tujuan favorit bagi wisatawan yang berkunjung ke Urumqi, Ibu Kota Daerah Otonomi Xinjiang, selama liburan sepekan Hari Buruh di China.

Sejumlah wisatawan mengisi hari libur kerja dan sekolah pada 1-5 Mei itu dengan berbondong-bondong mendatangi pusat kuliner dan suvenir tradisional etnis minoritas Muslim Uighur itu.

Baca juga:  Pariwisata Xinjiang Mulai Menggeliat, tapi Masih Jauh dari Harapan

Berdiri di atas lahan seluas 39.888 meter persegi atau hampir enam kali luas lapangan sepak bola, XIGB menjadi surga bagi para pemburu kuliner dan suvenir.

Di pusat Kota Urumqi tersebut terdapat 3.300 toko yang mempekerjakan lebih dari 6.000 orang.

Setiap sore tersajikan pertunjukan seni tradisional oleh para penari gadis Uighur yang dikenal rupawan.

"Jendela Xinjiang" menjadi julukan tersendiri bagi XIGB karena di situlah tersedia beragam makanan, pakaian tradisional, dekorasi, musik dan tari etnis Uighur.

 

XIGB sempat ditutup pada awal-awal pandemi dan dibuka kembali pada 10 Maret 2020.

Baca juga: Xinjiang Bakal Punya 37 Bandara dalam 5 Tahun ke Depan

Berdasarkan pantauan, selain pemeriksaan dengan menggunakan alat deteksi metal, petugas XIGB juga memeriksa suhu tubuh para pengunjung sebagai upaya pencegahan pandemi.

Sementara itu, puncak arus balik liburan Hari Buruh terjadi pada Rabu 5 Mei 2021.

China State Railway Group menyelenggarakan sekitar 17,2 juta perjalanan pada hari terakhir musim mudik Hari Buruh atau naik 30 persen dibandingkan periode yang sama pada 2019.

(sal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini