Baru 2 Hari Dibuka, Semua Objek Wisata di Bukittinggi Kembali Ditutup

Antara, Jurnalis · Jum'at 21 Mei 2021 12:02 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 20 406 2413148 baru-2-hari-dibuka-semua-objek-wisata-di-bukittinggi-kembali-ditutup-9fLhj9oudZ.jpg Jam Gadang dan Pasar Ateh Bukittinggi ditutup (Antara)

PEMKOT Bukittinggi sempat membuka semua tempat wisata setelah Lebaran 2021. Namun, sejak Kamis 20 Mei kemarin, objek wisata di kota pariwisata di Sumatera Barat itu kembali ditutup hingga Senin 24 Mei 2021.

"Penutupan objek wisata dilakukan bukan karena membenarkan Bukittinggi berada pada zona merah, tetapi untuk antisipasi dan langkah kehati-hatian," kata Sekda Kota Bukittinggi, Yuen Karnova, Jumat (21/5/2021).

Baca juga: Curhat Pelaku Usaha atas Penutupan Objek Wisata saat Libur Lebaran

Menurutnya, penutupan objek wisata harus dilakukan karena kemungkinan buruk terjadinya penambahan angka positif COVID-19 bisa saja terjadi dengan adanya kluster wisata.

"Saat ini, penyekatan dan pembatasan memasuki daerah ke Sumatera Barat sudah tidak ada lagi, ini menjadi perhatian kita dengan resiko penyebaran wabah," kata dia.

 

Penutupan kembali objek wisata ini membuat pelaku wisata di Bukittinggi menjadi heran dan kecewa.

Baca juga:  Yuk Jelajahi 4 Wisata Bukittinggi Paling Populer

"Baru kemaren kami mendapat rezeki yang banyak karena objek wisata kembali dibuka, rupanya hanya bertahan dua hari, terus terang ini mengangetkan dan mengecewakan," kata pelaku wisata Kusir Bendi, Bungsu (70) di Bukittinggi.

Sebelumnya, objek wisata di Bukittinggi telah ditutup sejak 6-17 Mei 2021 sesuai surat edaran Gubernur Sumatera Barat ditambah penegasan dari Kapolda Sumbar saat itu.

Pada Selasa 18 Mei, objek wisata di Bukittinggi telah kembali dibuka sesuai jadwal yang telah disepakati sebelumnya kecuali taman Jam Gadang yang masih dipagari.

Namun, Kamis kemarin seluruh objek wisata itu kembali ditutup untuk umum dan dipasang spanduk pengumuman tutup sementara oleh petugas Satpol PP Bukittinggi hingga Senin.

 ilustrasi

Pemkot Bukittinggi juga berencana akan kembali mengaktifkan posko-posko satgas COVID-19 di daerah ini.

Bukittinggi, sejak awal pandemi hingga kini memiliki total kasus mencapai 1.593 dengan pasien meninggal dunia sebanyak 31 orang, dan angka pasien sembuh sebesar 1.378 orang.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini