Arkeolog Temukan Monumen Berusia 2.400 Tahun

Violleta Azalea Rayputri, Jurnalis · Minggu 23 Mei 2021 06:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 22 406 2414084 arkeolog-temukan-monumen-berusia-2-400-tahun-CLtizWnTFx.jpg Situs Purbakala Turki (Foto: Dailysabah)

ISTANBUL - Stasiun Kereta Haydarpasa Istanbul, Turki yang bersejarah telah dikenal sebagai surga arkeologi untuk sementara waktu karena banyak penggalian di situs tersebut. Sepotong demi sepotong penemuan mengungkapkan sejarah distrik Kadiköy yang terkenal di kota itu, yang dulu dikenal sebagai "Tanah Orang Buta."

Temuan terbaru yang digali adalah sebuah bangunan yang berasal dari abad ketiga dan keempat SM, yang menjadikannya struktur tertua di situs tersebut sejauh ini.

Mehmet Ali Polat, kepala arkeolog dari penggalian arkeologi Stasiun Haydarpasa, mengatakan bahwa struktur tersebut secara arsitektural adalah monumen tertua di situs dan mereka percaya itu adalah sisa-sisa monumen atau mausoleum.

Struktur tersebut, yang berasal dari periode Helenistik, ditemukan selama penggalian yang dilakukan bersama oleh Kementerian Transportasi dan Infrastruktur dan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Turki. Lebih dari 35.000 artefak, potongan besar dan kolom sejauh ini telah digali di situs tersebut.

Baca Juga:

 Setelah Hagia Sophia, Turki Ubah Bangunan Bersejarah Gereja Chora Jadi Masjid

Cerita Felix Siauw Bermimpi ke Hagia Sophia saat Tulis Buku Muhammad Al-Fatih

“Ini adalah area yang sangat luas, area penggalian sekitar 350.000 meter persegi (3,7 juta kaki persegi),” kata Polat yang dilansir Okezone dari Daily Sabah. Ia mencatat bahwa penggalian mereka difokuskan pada area seluas 65.000 meter persegi.

"Sejauh ini, kami telah menemukan tembikar dan koin kecil dari abad kelima, keenam dan ketujuh SM," tambahnya.

Monumen yang baru ditemukan berdiri sebagai bangunan tertua di situs.

“Ada kepadatan arsitektur di sini,” kata Polat kepada Kantor Berita Demirören (DHA).

"Sebagian besar adalah struktur yang dibangun pada abad ketiga dan keempat M. Penambahan dilakukan pada struktur ini pada abad kelima dan keenam." lanjutnya.

Polat mencatat bahwa ada jalan utama yang berakhir di garis pantai dari abad keempat atau kelima, dan sekelompok bangunan di kedua sisinya. Daerah itu dulunya adalah pelabuhan barat laut kota maritim kuno Chalcedon.

"Ada struktur arsitektur dengan ukuran dan kualitas berbeda di sini. Itu digunakan secara ekstensif dari abad keempat hingga abad ketujuh," tambah Polat.

Setelah abad ketujuh, atau setelah masa kaisar Bizantium Heraclius, popularitas situs memudar, dan sebagian besar bangunan hancur.

 

“Kemudian secara bertahap menjadi aktif kembali di pertengahan periode Bizantium. Kami tahu dari sisa-sisa yang telah kami gali bahwa hanya ada bengkel kecil di sini pada akhir periode Bizantium, ”kata Polat.

Pada periode Ottoman, kota ini hampir seluruhnya ditinggalkan sebagai daerah pemukiman. Alasannya, adalah daerah itu tertutup lumpur dan oleh karena itu digunakan sebagai padang rumput selama Kekaisaran Ottoman.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini