Patahkan Gigi Pramugari, Penumpang Ini Dilarang Gunakan Maskapai Penerbangan

Fatha Annisa, Jurnalis · Minggu 30 Mei 2021 12:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 30 406 2417449 patahkan-gigi-pramugari-penumpang-ini-dilarang-gunakan-maskapai-penerbangan-fDikfO4GkE.jpg Penumpang Ini Kena Blacklist Maskapai (Foto: Foxnews)

LOS ANGELES - Penumpang Southwest yang terlihat dalam video viral tengah meninju pramugari dan mematahkan dua giginya dilarang menggunakan maskapai penerbangan terkait secara permanen.

Insiden terjadi Minggu, ketika pramugari yang tidak disebutkan namanya mendekati Vyvianna Quinonez, 28, dan keluarganya karena tidak memakai masker setelah penerbangan mereka dari Sacramento mendarat di San Diego.

Pihak Southwest mengumumkan bahwa Quinonez akan dilarang menggunakan maskapai dalam memo perihal penyerangannya terhadap pramugari, menurut USA Today.

Baca juga:

Seru, Pria Ini Jadi Satu-Satunya Penumpang Pesawat Terbang Komersil

Honda Aircraft Company Luncurkan HondaJet Elite S, Mampu Terbang Sejauh 138 Mil

 

"Seperti yang telah kami komunikasikan sebelumnya, kami memiliki peraturan untuk secara permanen membatasi penumpang bepergian dengan Southwest, dan ketahuilah bahwa penumpang yang terlibat dalam insiden terbaru sudah diberi tahu bahwa dia tidak boleh lagi terbang dengan Southwest Airlines," Sonya Lacore , Wakil presiden operasi dalam penerbangan Southwest, menulis dalam memo itu, menurut surat kabar itu.

Vyvianna juga menghadapi tuduhan kejahatan atas baterai yang menyebabkan cedera tubuh serius sehubungan dengan insiden itu, kata Departemen Kepolisian Pelabuhan San Diego.

"Menurut saksi, terjadi perselisihan antara penumpang dan pramugari selama penerbangan. Selama pertengkaran, penumpang tersebut memukul pramugari bersangkutan, menyebabkan cedera serius," bunyi siaran pers hari Selasa dari kantor berita tersebut seperti dilansir Fox News.

Namun, seorang penumpang yang merekam perkelahian mengatakan bahwa pramugari seharusnya tidak mengkonfrontasi penumpang tersebut, atau menyentuhnya.

"Itu sangat tidak perlu. Pada pertengkaran pertama, dia mengatakan bahwa dia akan memanggil kapten," penumpang Michelle Manner, yang duduk dua baris di depan mereka, mengatakan kepada stasiun lokal Fox 40.

Michelle mengklaim alih-alih melakukan itu, dia justru kembali dan menyentuh Vyvianna.

"Vyvianna telah berkata kepadanya tiga kali. Kita dapat mendengar, 'Lepaskan aku. Berhenti menyentuhku. Jauhkan tanganmu dariku,'" dia menceritakan.

Serikat pramugari, Transport Workers Union Local 556, pertama kali mengungkapkan insiden dan cedera pekerja tersebut kepada USA Today.

"Akhir pekan terakhir ini, salah satu pramugari kami diserang secara serius, mengakibatkan luka di wajah dan kehilangan dua gigi," kata Lyn Montgomery, presiden TWU Local 556 dalam surat yang diperoleh surat kabar itu pada Senin.

"Sayangnya, ini hanyalah salah satu dari banyak kejadian."

Administrasi Keamanan Transportasi telah memperluas pedoman wajib mengenakan masker di pesawat hingga September, dan mengatakan pelanggar akan dihukum, di tengah lonjakan insiden terkait kepatuhan masker yang dilaporkan.

 

"Kami menanganinya dengan cukup kuat," kata Sekretaris Departemen Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayokas pada konferensi pers Selasa, menurut laporan itu.

"Kami tidak akan mentolerir perilaku yang mengancam kesejahteraan publik (atau) karyawan yang dengan berani berada di garis depan untuk memfasilitasi perjalanan bagi individu yang ingin bersatu kembali dengan keluarga dan teman,” lanjutnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini