Menggali Potensi Desa Wisata Piantus Melalui Galeri Kerajinan Tangan

Antara, Jurnalis · Senin 26 Juli 2021 09:03 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 26 406 2445882 menggali-potensi-desa-wisata-piantus-melalui-galeri-kerajinan-tangan-n57z25OPXe.JPG Galeri Kerajinan Tangan di Desa Piantus, Sambas, Kalbar (Foto: Antara)

KABUPATEN Sambas, yang juga kerap dijuluki Serambi Makkah kaya akan adat, budaya, destinasi wisata, dan berbagai potensi. Salah satu potensinya terdapat di Desa Piantus Kecamatan Sejangkung, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat.

Desa Piantus yang berlokasi sekitar 317 km dari ibu kota Pontianak ini, dulu terkenal dengan daerah perbukitan. Namun, kini berhasil menambah ikon wisata dengan adanya Galeri Kerajinan Tangan.

Galeri Kerajinan Tangan yang terletak di Dusun Kenanai Desa Piantus menjadi salah satu wadah pengembangan dan peningkatan perekonomian masyarakat sekitar.

Sejarah berdirinya Galeri Kerajinan Tangan, bermula dari pengembangan potensi Desa Piantus, yang sangat kental dengan anyaman rotan dan bambu.

Potensi inilah yang mendorong seorang warga bernama Hendi, dan beberapa rekannya ingin mengembangkan kerajinan anyaman rotan dan bambu. Setelah mendapat dukungan dari pemerintah yang akhirnya membangunkan Galeri Kerajinan Tangan di Desa Piantus.

Baca juga: 7 Sentra Kerajinan Tangan Khas Indonesia Jadi Destinasi Wisata

Ia menceritakan, awalnya Kementerian Perindustrian RI berkunjung ke Desa Piantus melihat potensi dari anyaman rotan. Pada kunjungan itu, desa tersebut mendapatkan bantuan berupa mesin dengan berbagai jenis untuk mengolah rotan.

Pengrajin Sambas

(Foto: Antara)

Mesin tersebut awalnya disimpan di rumah warga karena dulu masih tidak ada tempat untuk menyimpannya.

"Selang beberapa waktu kementerian pun berkunjung lagi dan bersedia menyediakan tempat untuk mesin,” kata Hendi yang juga Kepala Koperasi sekaligus Kepala Pengelola Galeri Kerajinan Tangan, dikutip dari Antara.

​​​​​Sebelumnya, pada tahun 2014/2015 Pemerintah Kabupaten menyediakan tempat untuk mesin dan rotan yang belum diolah yang diberi nama Rumah Rotan. Karena mesin sudah lengkap, rotan sudah berubah perlakuannya berkat sentuhan mesin hasil produksi pun mengalami peningkatan dari sebelumnya/

Bermula dari kemunculan mesin dan rumah rotan, pada tahun 2019 pemerintah dengan dana dag membuat Galeri Kerajinan Tangan di Desa Piantus. Galeri difungsikan untuk menyimpan barang olahan rotan yang sudah jadi.

Gedung 2 lantai tersebut diresmikan pada tahun 2020 oleh Bupati Sambas saat itu. di Lantai bawah sebagai tempat memertontonkan sekaligus memasarkan hasil karya anyaman rotan yang disulap menjadi berbagai produk karya masyarakat setempat.

Pada lantai atas rencananya akan difungsikan sebagai kantor koperasi, tapi belum maksimal karena terhalang di SDM.

“Kami yang kerja di galeri punya misi yaitu untuk mengembangkan rotan. Kami berpikir kerja bukan hanya sekedar mengumpulkan pundi-pundi uang, tapi bagaimana bisa meningkatkan potensi desa dan hasil olahan rotan bisa memenuhi permintaan pasar,” ujar Hendi.

Hendi dan rekan-rekannya terus berusaha merekrut masyarakat setempat untuk bergabung di galeri, terutama kaum muda. Sayangnya kebanyakan anak muda hanya melihat tapi belum tertarik untuk bergabung di galeri.

Sesungguhnya, para pekerja sudah memiliki potensi karena lahir dari lingkungan pengrajin, sehingga sudah melihat yang berhasil tetapi belum ketika itu belum ada keinginan untuk bergabung.

Seiring perjalanan waktu, saat ini sudah ada 7 buah mesin rotan yang terdiri dari mesin poles, mesin kupas, dan lain-lain, sehingga produksi kerajinan terus bertambah untuk mengisi galery.

Barang-barang yang dijual pun cukup bervariasi, seperti kursi, tempat sampah, pot bunga, guci, dan masih banyak lagi.

Setiap barang juga mempunyai harga yang berbeda-beda, tergantung tingkat kerumitan anyaman yang dibuat. Untuk satu set kursi saja mempunyai harga mulai dari Rp200 ribu sampai dengan Rp7 jutaan.

Baca juga: Jelang Lebaran, Sentra Kerajinan Kulit Magetan Ramai Diserbu Wisatawan

Dengan berbagai jenis permintaan pengelola juga memasok bahan baku yaitu rotan tidak hanya dari Desa Piantus saja melainkan dari berbagai daerah lainnya salah satunya adalah rotan dari Paloh.

Untuk pemasaran selain di Kabupaten Sambas mereka juga sudah memasarkannya ke berbagai daerah di Kalbar seperti Pontianak, Sintang, Sekadau, Putusibau dan lain sebagainya.

Kerajinan Tangan Sambas

(Foto: Instagram/@dekranasdasambas)

Selain di Kalbar, hasil olahan kerajinan rotan juga di pasarkan ke wilayah Serikin, Serawak Malaysia. Untuk produk yang dipesan biasanya adalah kursi dan anyaman lainnya. Penjualan dilakukan dengan cara memasarkan langsung dan lewat media sosial seperti facebook.

Walaupun galeri belum genap satu tahun, namun sudah bisa membantu perekonomian masyarakat. Perajin setempat juga sudah mengalami peningkatan dalam hal mengolah rotan menjadi satu produk baru.

Hendi yang sempat menjabat sebagai kepala Desa Piantus periode 2012-2018 sudah sangat erat dengan rotan. Dia mengaku sejak tahun 1996 sudah bekerja mengolah rotan, jadi dia sudah menikmati pekerjaannya sebagai pengrajin.

Baca juga: Melihat Keseruan Peserta FunTrip Membuat Kerajinan Tangan di Desa Wisata Gamplong Yogyakarta

“Saya sudah lama bekerja sebagai pengrajin, sebelum menjadi kepala desa dan sampai sekarang masih jadi pengrajin. Saya dan teman-teman bercita-cita di Desa Piantus harus ada pabrik rotan,” kata Hendi.

Lewat galeri Hendi dan rekan-rekannya juga membantu masyarakat setempat yang belum bisa mengayam.

Pelatihan bagi yang belum bisa menganyam juga terus dilakukan. Mulai dari membuat kerangkanya, hingga cara menyelesaikan anyaman diberikan kepada pengrajin.

Beberapa pengrajin bahkan ada baru pulang dari Malaysia kemudian bergabung di galeri. Mereka dibimbing dari nol hingga bisa menganyam sendiri agar mendapat perkerjaan dari kemampua menganyam rotan.

Manfaat galeri juga dirasakan oleh Aris. Pria 32 tahun itu, sudah menjadi perajin sejak berumur 16 tahun. Sebelum ada galeri dia bekerja jadi perajin jika ada ajakan dari orang.

Aris mengaku, sebelum galery itu dibangun dia adalah berfrofesi kuli yang bekerja untuk orang lain. Namun, kini setelah galeri dibangun, dia sudah punya pekerjaan tetap menjadi pengrajin di galeri.

Mereka berharap dengan adanya galeri perekonomian perajin bisa mengingat, nilai produksi bertambah, mutu lebih baik, permintaan meluas, dan Desa Piantus Kabupaten Sambas lebih dikenal masyarakat luas.

Adanya galeri kerajinan tangan di Desa Piantus sudah menjadi impian dan mendapat sambutan baik dari pemerintah desa.

Kepala Desa Piantus, Maulidi pun menyambut baik adanya galeri tersebut karena mempunyai peran yang sangat penting untuk meningkatkan perekonomian masyarakat.

Kerajinan Tangan Sambas

(Foto: Instagram/@dekranasdasambas)

“Kami dari Pemerintah Desa Piantus sangat mendukung galeri tersebut, sehingga adanya kerja sama antara Pemdes, Pemkab dan masyarakat Desa Piantus," ujarnya.

Kini, galeri tersebut telah berkembang, aktivitas kerajinan juga tidak lagi pernah sepi karena semakin banyak masyarakat yang tertarik untuk menjadi pengrajin.

Galeri ini mempunyai peran yang sangat besar untuk meningkatkan perekonomian masyarakat sekaligus meningkatkan potensi Desa Piantus.

Ditambah lagi setelah terbukanya akses jalan dari Desa Tri Kembang menuju Desa Piantus, mengakibatkan tidak hanya masyarakt lokal, namun juga dari luar daerah tesebut banyak masyarakat yang dengan mudah berkunjung ke galeri.

Dengan begitu, diharapkan peningkatan hasil produksi kerajinan tangan dari Desa Piantus bisa menjadi produk unggulan untuk memajukan desa dan Kabupaten Sambas.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini