COVID-19 Menggila, Maskapai Ini Wajibkan Vaksinasi Semua Karyawan

Antara, Jurnalis · Sabtu 07 Agustus 2021 22:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 07 406 2452306 covid-19-menggila-maskapai-ini-wajibkan-vaksinasi-semua-karyawan-FIuFl6LRhK.jpg Vaksinasi Covid-19 (Reuters)

UNITED Airlines Inc menjadi maskapai penerbangan Amerika Serikat (AS) pertama yang mewajibkan vaksinasi COVID-19 untuk semua karyawan domestik mereka.

United Airlines bergabung dengan daftar perusahaan yang mewajibkan vaksin COVID-19 untuk pekerja karena kasus virus corona semakin meningkat.

Baca juga: Mesin Pesawat Terbakar di Udara, Penumpang Gugat Maskapai Rp725 Juta

Mulai dari pengusaha dari Microsoft hingga Tyson Foods telah mengamanatkan vaksin, langkah baru-baru ini yang menurut para ahli sebagai legal tetapi dapat meningkatkan ketegangan tenaga kerja di tempat kerja yang berserikat.

Pada Jumat malam, Frontier Airlines mengatakan semua karyawan langsung perlu divaksinasi penuh terhadap COVID-19 pada 1 Oktober 2021 atau memberikan bukti tes COVID-19 negatif secara teratur.

Sebelumnya, United, maskapai penerbangan AS nomor tiga berdasarkan pendapatan pada 2019 menurut data pemerintah, mengatakan 67.000 karyawannya di AS perlu menunjukkan bukti inokulasi untuk vaksin yang sepenuhnya disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat. Persetujuan tersebut diharapkan pada musim gugur ini.

 

"Fakta-faktanya sangat jelas: setiap orang lebih aman ketika semua orang divaksinasi," kata Chief Executive Officer United Scott Kirby dan Presiden Brett Hart dalam sebuah surat kepada karyawan.

Baca juga:  Mesin Terbakar saat Terbang, Pesawat Berisi 231 Penumpang Mendarat dengan Selamat

Kirby dan Hart mengatakan mereka memperkirakan beberapa karyawan tidak akan setuju dengan keputusan tersebut, meskipun 90 persen dari pilot pengangkut dan 80 persen pramugari sudah divaksinasi.

Eric Feldman, seorang profesor di University of Pennsylvania Carey Law School, mengatakan mandat seperti yang diumumkan United berada pada "pijakan hukum yang kuat". bergema melalui industri penerbangan AS, yang pulih dari perlambatan dalam perjalanan tahun lalu karena virus.

Pada Kamis, Frontier menurunkan perkiraan kuartal ketiga dan memperingatkan varian Delta merusak permintaan.

Pejabat kesehatan telah menyerukan untuk mengembalikan kewajiban masker dalam ruangan untuk sebagian besar orang Amerika yang divaksinasi dan beberapa perusahaan menunda jadwal kembali ke kantor.

Serikat pekerja dari beberapa industri, termasuk yang mewakili pilot dari American Airlines Group dan United, menginginkan mandat vaksin untuk diselesaikan melalui perundingan bersama.

 Ilustrasi

Paul Clark, seorang profesor perburuhan dan hubungan kerja di Penn State, mengatakan dia yakin serikat pekerja ingin menghindari preseden pengusaha yang mengambil keputusan sendiri tentang kondisi kerja.

"Jika Anda mengizinkan majikan membuat keputusan sepihak di bidang ini, itu mengikis hak tawar mereka," kata Clark.

"Sekarang terlalu banyak risiko untuk tidak memastikan keselamatan dan kesejahteraan pramugari United," kata serikat pekerja dalam sebuah pernyataan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini