Sederet Kepercayaan Mistis di Balik Kesakralan Malam Satu Suro

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Selasa 10 Agustus 2021 07:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 09 406 2453292 sederet-kepercayaan-mistis-di-balik-kesakralan-malam-satu-suro-ADoWVVhJcn.JPG Kirab kebo bule, salah satu ritual tradisi Malam Satu Suro (Foto: Instagram/@soloindonesia)

MALAM Satu Suro tak bisa lepas dari hal-hal berbau mistis. Bahkan, beberapa orang punya anggapan di momen itu makhluk tak kasat mata merayakan 'Lebaran' versi mereka.

Kepercayaan mistis terkait dengan Malam Satu Suro sudah jadi bagian dari kehidupan sosial masyarakat Indonesia. Terlebih, beberapa suku melakukan ritual khusus yang hanya dilakukan di Malam Satu Suro.

Nah, di artikel ini MNC Portal coba merangkum beberapa keyakinan mistis terkait dengan Malam Satu Suro. Apa saja itu dan apakah Anda termasuk orang yang memercayainya?

Malam sakral

Suku Jawa termasuk yang masih mempercayai adanya keluarbiasaan Malam Satu Suro. Karena dianggap sakral, ada kepercayaan bahwa masyarakat dilarang kemana-mana kecuali untuk berdoa ataupun melakukan ibadah lainnya.

Jamasan

Jamasan memiliki arti memandikan barang pusaka. Makna di balik kebudayaan ini dianggap cukup dalam karena merupakan momentum untuk menghargai pusaka, peninggalan leluhur, dengan cara mensucikan kembali pusaka tersebut.

Baca juga: Tegas! Warga Semarang Dilarang Gelar Kegiatan Malam 1 Suro

"Proses ini juga memiliki arti keterikatan antara pemilik sekarang dengan pemilik sebelumnya dengan cara membersihkan dan mengirimkan doa," menurut laporan Museum Pusaka Taman Mini Indonesia Indah (TMII), yang diterima MNC Portal, Senin (9/8/2021).

Tradisi Malam Satu Suro

(Foto: Okezone.com)

Proses membersihkan kembali pusaka ini dilakukan pada Malam Satu Suro atau bulan Suro yang umumnya disertai dengan tirakat dan mengirim doa.

Mitos benda pusaka tak dimandikan

Ahli Medium Interdimensional, Furi Harun pernah menyampaikan bahwa ketika barang pusaka tidak dimandikan atau disucikan di Malam Satu Suro, maka ada yang percaya bahwa kekuatan di balik barang pusaka itu akan lemah.

"Jika barang pusaka itu tidak diurus, maka kekuatan makhluk astral tidak akan maksimal. Hal ini akan berdampak pada 'kinerja' spirit tersebut dalam bertugas membantu 'empunya' mencapai tujuan tertentu," kata Furi.

Baca juga: Deretan Tempat Ritual Malam 1 Suro, Selalu Hadirkan Suasana Magis

Bahkan, jika barang pusaka tersebut tidak dirawat dan tidak dimandikan di Malam Satu Suro, akan terjadi malapetaka pada si pengurus. "Malah, kalau didiemin, suka nyerang balik," singkat Furi.

Dilarang hajatan di Malam Satu Suro

Masih ada beberapa masyarakat yang percaya bahwa di Malam Satu Suro sangat dilarang melangsungkan pesta pernikahan atau hajatan lainnya. Hal ini berkaitan dengan kepercayaan bahwa di Malam Satu Suro, banyak kejadian buruk atau sial yang bisa terjadi.

Hari kembalinya leluhur ke rumah

Sebagian masyarakat Jawa ternyata masih ada yang memiliki kepercayaan soal ini. Ya, mereka percaya di Malam Satu Suro arwah leluhur mereka yang sudah lama meninggal dunia kembali ke bumi dan mendatangi keluarganya di rumah.

Lebaran makhluk gaib

Entah dari mana kepercayaan yang satu ini cukup melekat kuat di Malam Satu Suro. Jadi, ada beberapa orang percaya di malam tersebut, setan merayakan Tahun Baru atau Lebaran.

Namun, menurut Paranormal Eyang Ronggo, Malam Satu Suro lebih dimaknai sebagai malam keramat, bisa juga dianggap malam yang suci.

"Sebab, di malam itu semua umat Islam juga merayakan Tahun Baru Islam 1 Muharram. Jadi, bukan melulu tentang mistis," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini