Ketika Komunis Uni Soviet Membungkam Peradaban 7.000 Tahun di Eropa Timur

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Rabu 11 Agustus 2021 00:03 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 10 406 2453809 ketika-komunis-uni-soviet-membungkam-peradaban-7-000-tahun-di-eropa-timur-vsNC0IZScK.jpg Kuil dengan relief dan struktur Trypillia (Getty Images via BBC)

PENEMUAN situs-situs besar yang digali di Moldova, Rumania, dan Ukraina, negara-negara di Eropa Timur mengungkap sejarah kota-kota kuno dengan teknik konstruksi canggih yang dihuni populasi manusia yang besar.

"Anda tahu ada buku karya Jules Verne berjudul Pulau Misterius, di mana orang-orang tinggal di sebuah pulau dan mulai membangun peradaban?" tanya Mykhailo Videiko, arkeolog dari Borys Grinchenko Kyiv University di Ukraina.

"Tapi ini bukan cerita fiksi," dia berhenti sejenak, lalu melanjutkan.

"Ini adalah kisah nyata."

Baca juga: Pesona Kota Kuno di Turki Mampu Menarik Banyak Wisawatan Meski Pandemi

Peradaban kuno itu adalah Cucuteni-Trypillia yang dibungkam dua kali, oleh waktu dan kepentingan politik.

Penemuan situs ini membuat peradaban itu kembali mendapatkan tempat untuk berbagi cerita tentang kemegahannya.

Ilustrasi

Pemandangan di Eropa Timur (getty images via BBC)

Cerita tentang Trypillia, demikian peradaban itu biasa disebut, dimulai 7.000 tahun silam di wilayah yang sekarang menjadi bagian dari Eropa Timur, terutama Moldova, Rumania, dan Ukraina.

Permukiman-permukiman yang digali memberi gambaran pada para arkeologi modern salah satu contoh dari urbanisasi besar masa lalu dan menunjukkan sebuah populasi manusia yang melebih satu juta jiwa.

Masyarakat Trypillia "berhasil menerapkan semua inovasi teknologi pada masanya," kata Videiko.

Contohnya adalah hasil-hasil tembikar (perkakas yang terbuat dari tanah liat) yang dihiasi dengan pola dan warna, serta dibakar di tempat pembakaran yang canggih.

Tidak hanya itu, mereka juga menerapkan teknik konstruksi yang digunakan untuk mendirikan bangunan seluas 700 meter persegi.

Sementara, benda-benda yang ditemukan menunjukkan budaya penyembahan terhadap dewi-dewi.

Dibungkam oleh waktu dan politik

Penelitian terhadap Trypillia awalnya dilakukan oleh Uni Soviet, yang mendanai para arkeolog.

Pejabat komunis menganggap Trypillia dapat menunjukan kesejajaran antara peradaban kuno yang impresif dengan ideologi Marxisme yang mempromosikan masyarakat tanpa kelas, tanpa kepemilikan pribadi.

Baca juga: 6 Kota Tertua di Dunia, Objek Wisata Sejarah Peradaban Manusia

Uni Soviet menganggap "Trypillia adalah ilustrasi indah dari pra-kelas, masyarakat tanpa kelas atau komunisme primitif," ujar Videiko.

Tapi ketika penelitian Trypillia dilakukan lebih dalam, mulai terungkap bahwa masyarakat tanpa kelas hanyalah utopia.

Setelah itu, segalanya berubah drastis.

"Ketika para arkeologi menggali lebih dalam, mereka menemukan situs-situs besar peradaban Trypillia. Mereka mulai menemukan banyak bangunan-bangunan besar.

"Dan muncul pertanyaan: Apakah mungkin bangunan-bangunan ini semua dapat dilakukan oleh masyarakat tanpa kelas?" kata Videiko.

Pada tahun-tahun berikutnya, peneliti-peneliti yang menantang propaganda politik negara itu secara resmi dianggap sebagai musuh negara.

Para arkeolog itu pun mulai melarikan diri, dan beberapa tertangkap yang kemudian dihukum sebagai anggota dari organisasi mata-mata teroris.

Penemuan-penemuan tentang Trypillia pun tenggelam di dalam negeri Uni Soviet. Namun, buku-buku yang hasil penelitian tentang peradaban Trypillia secara mendalam dipublikasikan di luar negeri.

Kendati begitu, kata Videiko, "buku-buku itu tidak pernah mencapai Ukraina. Kami yang melakukan penelitian tetapi hampir tidak ada seorang pun di sini mengetahuinya. Sementara, mereka yang tahu, tetap diam."

Kini, warisan dari peradaban Trypillia dihidupkan kembali melalui dunia mode atau fashion.

Ilustrasi

Desainer Ukraina, Svitlana Bevza menggunakan budaya peradaban kuno Trypillia yang berpusat pada perempuan sebagai inspirasi.

Ia membuat perhiasan dan meniru cara berpakaian perempuan-perempuan Trypillia sebagai bentuk penghargaan akan keindahan budaya masa lalu, penghormatan terhadap perempuan, dan keselarasan hidup dengan alam.

Svitlana mengatakan, tidak adil jika "budaya besar Trypillia tidak terkenal di dunia - seperti Mesir, misalnya. Tidak ada suara di dunia yang bisa berbicara tentang budaya ini".

Peradaban maju yang dibangun dari ketiadaan bukan hanya cerita ada dalam novel fantasi, tetapi pernah terjadi di kisah nyata, dan kini mendapatkan tempatnya untuk diketahui oleh seluruh dunia, Cucuteni-Trypillia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini