Singapura dan Hong Kong Batalkan Travel Bubble karena Berbeda Strategi Penanganan COVID-19

Aliefa Khaerunnisa Salsabila, Jurnalis · Senin 23 Agustus 2021 17:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 23 406 2459818 singapura-dan-hong-kong-batalkan-travel-bubble-karena-berbeda-strategi-penanganan-covid-19-nhz4jRb8zu.jpg Singapura (visitsingapore.com)

SINGAPURA dan Hong Kong membatalkan rencana travel bubble yang telah lama tertunda untuk perjalanan bebas karantina antara kedua kota termahal di dunia tersebut. Tujuannya untuk mencegah COVID-19.

"Kedua belah pihak fokus untuk menjaga populasi kita tetap aman dan meminimalkan risiko kasus (COVID-19) impor. Tetapi strategi kami berbeda, dengan Singapura sekarang mengambil langkah-langkah untuk menjadi negara yang tahan COVID-19,” kata Menteri Perhubungan Singapura S. Iswaran seperti dilansir dari The Straits Times, Senin (23/8/2021).

Baca juga:  PPKM Diperpanjang, Travel Corridor Arrangement Indonesia-Singapura Ditunda

“Dengan latar belakang ini, rekan saya dari Hong Kong, Sekretaris Edward Yau, dan saya telah membahas dan menyimpulkan bahwa kami tidak akan dapat meluncurkan atau mempertahankan gelembung perjalanan udara dalam bentuknya yang sekarang."

Iswaran mengatakan Singapura dan Hong Kong tetap berkomitmen untuk memfasilitasi perjalanan antara satu sama lain, mengingat kedua negara tersebut merupakan pusat keuangan dan penerbangan yang memiliki hubungan dekat.

 

Namun, Hong Kong memperketat tindakan pengendalian perbatasannya pada hari Jumat, dengan pelancong yang divaksinasi dari Singapura dan tempat-tempat lain yang dianggap berisiko sedang terinfeksi harus menjalani karantina 14 hari, bukan tujuh hari.

Sementara itu, Singapura mengumumkan pada hari Kamis bahwa pengunjung dari Hong Kong dan Makau akan dapat memasuki Republik hanya dengan satu tes swab Covid-19 saat kedatangan.

Mereka akan diizinkan untuk melakukan aktivitas mereka jika hasil tesnya negatif.

 Baca juga: 4 Destinasi Ikonik di Hong Kong Buat Traveler Penyuka Seni

Singapura dan Hong Kong telah mengatakan bulan lalu bahwa mereka akan melanjutkan diskusi tentang travel bubble ketika situasi Covid-19 memungkinkan.

Skema perjalanan Hong Kong-Singapura dijadwalkan untuk diluncurkan November lalu tetapi ditunda hingga Mei setelah Hong Kong mengalami lonjakan kasus.

Itu tergelincir lagi ketika jumlah kasus virus corona mulai meningkat di Singapura pada Mei. Situasi stabil, sebelum lonjakan lain dalam kasus pada bulan Juni.

Anggota parlemen Hong Kong bulan lalu mendesak pemerintah untuk membatalkan rencana tersebut karena Singapura beralih dari strategi nol infeksi, yang sangat penting bagi Hong Kong.

Mereka beralasan bahwa tidak ada kasus virus corona merupakan persyaratan bagi wilayah tersebut untuk membuka kembali perbatasan dengan daratan.

 Ilustrasi

Tetapi bahkan ketika travel bubble udara yang bermasalah berakhir, warga Singapura di Hong Kong yang ingin pulang sebagian besar senang dengan berita bahwa tidak akan ada karantina bagi orang yang memasuki Singapura dari Hong Kong mulai Jumat.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada Kamis, pemerintah Hong Kong mengatakan kedua kota memiliki strategi anti-epidemi yang berbeda, sehingga tidak akan mengejar gelembung perjalanan lebih jauh.

Ia menyambut baik langkah Singapura, menambahkan bahwa pihaknya tetap berkomitmen untuk memfasilitasi konektivitas antara kedua tempat tersebut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini