Ditolak Naik Pesawat karena Terlambat, Emak-Emak Ngaku Bawa Bom

Ruben Hard Silitonga, Jurnalis · Selasa 14 September 2021 06:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 13 406 2470745 ditolak-naik-pesawat-karena-terlambat-emak-emak-ngaku-bawa-bom-EYArcvvNBg.jpg Ilustrasi (Freepik)

Dia setidaknya orang kedua yang dituduh membuat ancaman bom di bandara Fort Lauderdale dalam dua bulan terakhir.

Wegal Rosen yang berusia 74 tahun ditangkap setelah diduga memberi tahu seorang karyawan di loket penjualan bahwa ada bom di tasnya, memaksa bandara untuk mengevakuasi tiga terminal, menutup jalan dan membatalkan atau menunda puluha penerbangan.

Rosen didakwa dengan kejahatan yang sama seperti Verbitsky dan bisa menghadapi hukuman 15 tahun penjara.

Lehigh Valley di Allentown, Pa., khawatir putrinya menyelundupkan ganja dalam penerbangan. Frustrasi, dia bertanya kepada seorang karyawan Delta apa yang akan mereka lakukan jika dia mengatakan ada bom di pesawat, menurut jaksa.

Pesawat, yang sudah berada di landasan, dievakuasi, dan pihak berwenang tidak menemukan bom atau obat-obatan.

Pejabat Administrasi Penerbangan Federal mengatakan perilaku di pesawat telah memburuk selama pandemi.

Pada bulan Agustus, agensi mengatakan telah menerima sekitar 3.889 laporan tentang "perilaku nakal", oleh penumpang maskapai, yang mengakibatkan denda USD1 juta atau sekitar Rp14 miliar terhadap puluhan orang.

(sal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini