Monumen Ikonik Arc de Triomphe Ditutup Kain Perak, Ada Apa?

Salman Mardira, Jurnalis · Kamis 23 September 2021 16:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 23 406 2475832 monumen-ikonik-arc-de-triomphe-ditutup-kain-perak-ada-apa-GHqgjqR9jB.jpg Monumen Arc de Triomphe di Paris ditutup kain biru keperakan (Instagram @arcdetriomphe_paris)

WISATAWAN di Paris bisa melihat momen unik di mana Arc de Triomphe, salah satu monumen paling ikonik di Ibu Kota Prancis akan ditutup kain selama beberapa minggu ke depan.

Kreasi terakhir dari mendiang seniman Christo, Arc de Triomphe ditutupi kain biru keperakan seluas 270.000 kaki persegi dan membutuhkan tali merah sepanjang 23.000 kaki. Penyelesaiannya butuh waktu 12 minggu.

Baca juga: Melihat Keindahan Paris dari Puncak Arc de Triomphe

Melansir dari Travel+Leisure, Kamis (23/9/2021), proyek bernama ‘Wrapped’ ini seharusnya dilaksanakan pada musim gugur 2020, tetapi tertunda karena pandemi COVID-19.

Proyek Wrapped awalnya direncakan oleh Christo dan istrinya serta mitra artistik Jeanne-Claude pada 2009. Tapi, Christo meninggal dunia pada Mei 2020.

Ilustrasi

Saat Arc de Triomphe ditutup kain (Instagram @arcdetriomphe_paris)

Saat itu, Mereka mulai berencana untuk membungkus Arc de Triomphe dengan kain pada tahun 60-an, ketika mereka tinggal dekat dengan Champs-Élysées.

"Hingga nafas terakhirnya, Christo bekerja tanpa lelah pada proyek ini, 'pameran sementara' terakhirnya," kata Simon Shaw, Wakil Ketua Divisi Seni Rupa Global di Sotheby's kepada designboom.

Baca juga: Kunjungi Menara Eiffel dan Museum di Prancis, Turis Wajib Punya Paspor COVID-19

"Dan karya-karya orisinal ini memang membuka jendela ke imajinasi magis mendiang seniman, kegembiraan dan keajaiban yang dia temukan dalam mempersiapkan instalasinya yang paling ambisius."

Pekerjaan itu didanai oleh keponakan Christo, Vladimir Yavatchev, senilai USD16,5 juta atau sekira Rp241 miliar.

"Tantangan terbesar bagi saya adalah Christo tidak ada di sini. Saya merindukan antusiasmenya, kritiknya, energinya, dan semua hal ini. Bagi saya, itu benar-benar tantangan terbesar," kata Yavatchev kepada Reuters.

Periode tampilan resmi dari karya seni ini adalah 18 September hingga 3 Oktober 2021, tetapi pengunjung Champs-Elysees sudah dapat melihat landmark yang dibungkus.

Sotheby's Paris juga akan menjadi tuan rumah pameran selama waktu itu, menawarkan tampilan di balik layar proses 60 tahun Christo untuk membungkus Arc de Triomphe.

Ilustrasi

Bagi mereka yang tidak bisa datang ke Paris untuk melihat "Wrapped" secara langsung, bisa menyaksikan langsung via streaming di YouTube.

Dan Arc de Triomphe bukanlah karya besar pertama Christo di Paris. Pada tahun 1985, ia membungkus kota Pont Neuf dengan kain kuning.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini