Gaet Pengembara Digital, Pulau Indah Ini Tawarkan Uang dan Visa bagi Pengunjung

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Senin 15 November 2021 23:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 15 406 2502084 gaet-pengembara-digital-pulau-indah-ini-tawarkan-uang-dan-visa-bagi-pengunjung-zagm2KxD2b.jpg Malta (Freepik)

SEBAGAI negara dengan salah satu tingkat vaksinasi tertinggi di dunia, Malta kini berupaya menyambut kembali pengunjung dengan menawarkan insentif berupa uang tunai dan visa "Nomad Residence" (Izin Tinggal Pengembara) yang baru-baru ini diluncurkan.

Negara kepulauan di Mediterania, Malta mungkin kecil dari segi ukuran, tetapi responsnya terhadap pandemi Covid-19 sangat kuat.

Setelah memberlakukan sejumlah pembatasan paling ketat di Eropa, negara itu akhirnya dapat membuka perbatasannya dan menyambut kembali pengunjung dengan aman, sebagai salah satu negara dengan tingkat vaksinasi tertinggi di dunia.

Baca juga: Indahnya Malta, Negara Kepulauan Tempat Syuting Game of Thrones

Hampir 81% dari semua penduduk Malta divaksinasi lengkap.

Faktanya, hanya dua negara di Eropa yang telah mencapai tingkat vaksinasi lebih dari 80% di seluruh populasi mereka (termasuk remaja berusia 12 hingga 17 tahun, yang telah memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin sejak musim panas 2021), menurut yang Pusat Eropa untuk Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (ECDC) - yaitu Malta dan Portugal.

Ini menjadikan mereka dua tempat yang mungkin menghindari lonjakan kasus pada musim dingin mendatang, kata direktur ECDC, dan di antara tempat teraman untuk bepergian pada tahun 2021.

Ilustrasi

Pemandangan di Malta

Pengunjung Malta harus divaksinasi jika mereka ingin menghindari karantina 14 hari.

Mengapa sebaiknya pergi sekarang?

Negara ini lebih dari siap untuk menyambut kembali pengunjung internasional yang telah divaksinasi - terutama mereka yang ingin memanfaatkan kebijakan kerja jarak jauh dari perusahaan mereka.

Pada Juni 2021, Malta meluncurkan Izin Tinggal Pengembara, yang memungkinkan pengunjung untuk mempertahankan pekerjaan mereka saat ini di negara lain dan tinggal di Malta hingga satu tahun (dengan kesempatan untuk diperpanjang).

Pelamar harus membuktikan bahwa mereka dapat bekerja dari jarak jauh, bekerja untuk sebuah perusahaan atau menawarkan layanan lepas atau konsultasi dan menerima upah setidaknya setara dengan € 2.700 (sekitar Rp44,3 juta) tiap bulan.

Baca juga: Negara Ini Akan Bayar Pelancong yang Berkunjung saat Musim Panas

Pengunjung Malta juga dapat memanfaatkan skema Free Independent Traveler (FIT) yang bertujuan untuk meningkatkan pariwisata.

Skema ini memungkinkan hotel yang berpartisipasi memberi tamu yang menginap tiga hari atau lebih hingga €200 (€100 dari pemerintah dan subsidi yang sesuai dari hotel) sebagai insentif (yang dapat mencakup diskon kamar atau fasilitas di tempat).

Penawaran khusus ini mungkin berakhir ketika dana untuk program itu habis.

Bepergian tanpa jejak

Malta telah mengambil beberapa langkah terbesar dalam kelestarian lingkungan dalam beberapa tahun terakhir, memasuki peringkat 10 dalam Indeks Keberlanjutan Global dari Earth.org.

Pada tahun 2021, negara tersebut meluncurkan rencana aksinya menuju ekonomi sirkular - yang memastikan bahwa produsen tetap bertanggung jawab atas di mana produk mereka berakhir, mendorong penggunaan kembali, daur ulang, dan pengurangan sumber daya secara keseluruhan.

Untuk mendorong hal ini, Kementerian Pariwisata Malta meluncurkan program Mobilitas Hijau untuk hotel pada tahun 2019, yang memberikan penghargaan kepada hotel yang mendorong moda transportasi berkelanjutan seperti bersepeda, kendaraan listrik, dan layanan antar-jemput bagi karyawan dan tamunya untuk pergi dan pulang dari hotel dan pusat kota.

Pemenang penghargaan saat ini termasuk hotel bintang lima AX The Palace, hotel berbintang empat AX Victoria, dan The Waterfront Hotel, yang berlokasi strategis di Sliema dekat feri ke ibu kota Valletta.

Makan secara berkelanjutan dan menyajikan bahan-bahan lokal dari petani dan nelayan lokal juga meningkat di sini.

Le Bistro, yang terletak di Radisson Blu Resort dekat pantai berpasir Golden Bay, bekerja sama dengan pemasok lokal untuk menyajikan hidangan yang dipengaruhi Spanyol dan Italia.

Bagi mereka yang ingin makan lebih banyak makanan berbasis tumbuhan, penduduk Malta James Cutajar, yang mengelola blog perjalanan The Travel Deck, merekomendasikan The Grassy Hopper, restoran vegan pertama Malta, yang baru-baru ini berganti nama menjadi Foam and Fork .

"Mereka menawarkan burger, wraps, dan salad yang luar biasa," katanya.

Sangat mudah untuk makan sayuran di sebagian besar restoran di sini, bahkan yang tidak secara eksplisit berbasis tanaman.

"Jika seseorang vegan, mereka tidak akan kehabisan tempat makan," kata Emily A Francis, seorang ekspatriat asal Amerika Serikat yang menulis untuk blog Oh My Malta.

"Itu salah satu hal yang sangat saya sukai dari Malta."

Baik Francis maupun Cutajar merekomendasikan Eeetwell, yang menyediakan bahan musiman dan berkelanjutan untuk hidangan cepat dan sehat (seperti salad dan wrap), dan memiliki beberapa lokasi di seluruh pulau.

Untuk melihat keindahan alam pulau, pergilah ke barat laut ke Taman Alam dan Sejarah Majjistral, taman nasional pertama Malta yang bertujuan melestarikan lanskap alam yang didirikan pada tahun 2007.

Menelusuri taman itu (yang dinamai dari kata Malta untuk "wilayah barat laut" atau "angin barat laut") dapat dilakukan dengan peta digital yang nyaman yang ditandai dengan tempat-tempat menarik secara geologis dan historis. Biaya masuk gratis dan buka 24 jam setiap hari.

Yang perlu Anda ketahui sebelum berkunjung

Meskipun penduduk setempat mengatakan restoran dan bar sudah kembali menjalankan bisnis seperti biasa, beberapa peraturan terkait pandemi tetap berlaku, seperti pertemuan kelompok (termasuk tempat duduk restoran) terbatas pada delapan orang dan ada jarak 1,5 meter antara meja dalam ruangan di restoran dan bar.

Ilustrasi

Masker masih wajib dikenakan di dalam ruangan, tetapi untuk saat ini, tidak diperlukan di luar ruangan bagi mereka yang telah divaksin.

Klub malam di area populer St Julian juga sudah beroperasi kembali. "Tapi berbeda dengan pesta biasa yang biasa kita lakukan, tamu harus duduk," kata Cutajar.

Dia mengatakan bahwa klub dan bar lounge di luar area St Julian mungkin menerapkan peraturan yang lebih longgar. Dia merekomendasikan Uno Club, Marrakech dan Gianpula.

Pembatasan lainnya di negara itu baru dicabut pada Oktober, dengan acara duduk sekarang terbuka hingga 300 (naik dari 100) orang dan tunjangan kapasitas transportasi umum hingga 80% (naik dari 65%).

Wisatawan harus berkonsultasi dengan laman perjalanan Kementerian Kesehatan sebelum memulai perjalanan di sini, karena batasan dan persyaratan dapat berubah dengan cepat.

Negara-negara yang terdaftar dalam daftar zona merah dapat memasuki Malta dengan bukti vaksinasi resmi (pelancong AS akan memerlukan aplikasi Verifly) atau karantina 14 hari, sedangkan mereka yang berada dalam daftar merah gelap perlu mengajukan pengecualian khusus.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini