Maknyus! Sentra Rendang Jadi Wisata Kuliner Baru di Sumbar

Antara, Jurnalis · Minggu 09 Januari 2022 17:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 09 406 2529397 maknyus-sentra-rendang-jadi-wisata-kuliner-baru-di-sumbar-s7gvdsQ4x6.JPG Rendang, kuliner tradisional khas Sumbar (Foto: Amazing Grace)

PEMERINTAH Kota Padang akan menjadikan Sentra Rendang yang berlokasi di Lubuk Buaya, Kecamatan Koto Tangah sebagai ikon wisata kuliner baru.

"Sentra Rendang ini diharapkan tidak saja menjadi tempat produksi, pemasaran, pengembangan dan pelatihan buat seluruh IKM yang berhubungan dengan rendang, namun juga bisa dijadikan sebagai pusat kunjungan wisata," kata Wali Kota Padang, Hendri Septa.

Ia berharap tempat ini bisa menjadi pusat penelitian, pengembangan dan pembelajaran terkait rendang bagi masyarakat terutama generasi muda serta mewadahi lahirnya inovasi baru dalam penyajian masakan rendang.

Setelah dilakukan peletakan batu pertama pada 25 Mei 2021 pengerjaan bangunan Sentra Rendang Kota Padang kini sudah mendekati penyelesaian.

Baca juga: Doyan Rendang? Kamu Harus Tahu Fakta Ini

Pusat produksi dan pemasaran masakan rendang dibangun di lahan seluas 5.112 meter per segi dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik dari Kementerian Perindustrian. Bangunan terdiri atas gedung promosi, gedung produksi, gedung kantor/UPTD dan gedung utilitas.

Untuk pekerjaan landscape yang terdiri atas pagar, area parkir, taman, pos jaga dan area bermain anak serta bangunan penunjang lainnya akan dilanjutkan pembangunannya di 2022 dengan menggunakan dana dari APBD Kota Padang.

Hendri menyampaikan rendang termasuk salah satu jenis makanan terlezat yang sudah mendunia oleh sebab itu hadirnya sentra rendang ini juga diharapkan meningkatkan sektor perdagangan dan pariwisata di Kota Padang.

Sementara itu, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Kota Padang Dian Fakri mengatakan pembangunan Sentra Rendang Kota Padang ini merupakan upaya memfasilitasi masyarakat terutama para pelaku IKM rendang Kota Padang untuk melakukan kegiatan di tempat produksi yang khusus dan memenuhi prinsip cara produksi pangan olahan yang baik.

"Masing-masing IKM rendang nantinya kita harapkan dapat mempergunakan ruang produksi sendiri dengan tata letak yang sebelumnya sudah mengaplikasikan prinsip-prinsip Good Manufacturing Practise (GMP) sesuai dengan petunjuk dari Tim Teknis Tenaga Ahli dari BPOM yang sudah dilibatkan sejak awal penyusunan DED (Detail Enggineering Design).

"Sentra rendang juga akan menyediakan peralatan penunjang produksi yang bisa digunakan oleh IKM rendang," tuturnya.

Selain itu rendang yang dihasilkan sesuai dengan prinsip cara produksi olahan pangan yang baik, memiliki sertifikat Hazard Analisis Critical Control Point (HACCP) , memiliki izin Edar MD serta bersertifikat halal dan memiliki kemasan yang baik.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini