Share

Berusia 9.000 Tahun, Kota Kuno Ini Diperkirakan Lebih Tua dari Piramida

Andin Nurul Alifah, Jurnalis · Rabu 12 Januari 2022 11:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 11 408 2530739 berusia-9-000-tahun-kota-kuno-ini-diperkirakan-lebih-tua-dari-piramida-AG0YG2rKJh.JPG Penggalian situs Atalhoyuk, kota kuno di Turki (The Travel)

ATALHÖYÜK sebuah kota kuno yang sekarang masuk wilayah Turki diperkirakan lebih tua dari Piramida. Ini salah satu situs paling kuno di dunia.

Beberapa situs arkeologi yang paling signifikan sering hilang dari pengetahuan umum. Atalhöyük mungkin sedikit diketahui tetapi merupakan salah satu situs yang lebih penting dari dunia yang benar-benar kuno.

Turki memiliki beberapa situs arkeologi paling penting dan kuno di dunia - termasuk Göbekli Tepe yang membuat Piramida Agung terlihat muda.

Baca juga:  Ijazah Militer Berusia 1.898 Tahun Ditemukan, Arkeolog Ungkap Fakta Mengejutkan

Melansir dari The Travel, Rabu (12/1/2022), Atalhöyük adalah kota proto Neolitik dan Kalkolitik yang sangat besar di tempat yang sekarang disebut Turki. Itu dihuni dari sekitar 7500 Sebelu Masehi (SM) hingga sekitar 6400 SM dan berkembang sekitar 7000 SM.

Tentang Atalhöyük Dan Umurnya

Atalhöyük terletak dekat dengan kota modern Konya (Konya mungkin juga merupakan tempat terbaik untuk melihat darwis berputar yang ikonik di Turki). Seseorang dapat dengan mudah mencapai lokasi dengan mobil dari Konya.

Ilustrasi

Çatalhöyük di Turki (Instagram @antiktarih)

Pemukiman prasejarah ini ditinggalkan sebelum permulaan Zaman Perunggu. Sangat mungkin bahwa tanah liat aluvial tempat mereka dibangun akan cocok untuk pertanian awal yang memungkinkan mereka untuk berkembang.

Usia Situs Terkemuka:

Göbekli Tepe: 9.500 hingga 8.000 SM

Atalhöyük: 7.500 SM hingga 6.400 SM

Stonehendge: 3000 SM hingga 2000 SM

Piramida Giza: 2.550 hingga 2.490 SM

 Baca juga: Kota Ini Dulu Pernah Tenggelam, tapi Muncul Lagi ke Permukaan

Salah satu hal yang paling luar biasa tentang Atalhöyük adalah tampaknya hanya terdiri dari bangunan rumah tangga. Tidak ada bangunan umum yang jelas (walaupun beberapa bangunan yang lebih besar memiliki hiasan mural dan tujuan dari ruangan tersebut masih belum diketahui).

Sementara populasi pemukiman akan bervariasi secara signifikan dari waktu ke waktu, diperkirakan populasinya bisa mencapai 10.000 dan rata-rata 5.000 hingga 7.000.

Populasi: Kemungkinan Rata-rata 5.000 hingga 7.000

Lapisan: Ada Sekitar 15 Lapisan Bangunan Berturut-turut

Çatalhöyük pernah menjadi komunitas yang padat dan berkembang. Tapi semua yang terlihat hari ini di permukaan hanyalah dua gundukan. Yang lebih kecil di sebelah barat situs lebih baru sedangkan yang lebih besar lebih kuno.

Peradaban yang pernah hidup di sini adalah salah satu masyarakat yang paling rumit di zamannya dan pekerjaan sedang berlangsung untuk menyatukan kembali seperti apa kehidupan itu.

"Çatalhöyük tidak memiliki jalan atau jalur pejalan kaki; rumah-rumah dibangun saling berhadapan dan orang-orang yang tinggal di dalamnya melintasi atap kota dan memasuki rumah mereka melalui lubang di atap, menuruni tangga," kata Dr. Senta German pada Smart History.

Çatalhöyük melintasi sejarah yang terletak pada transisi dari cara hidup berburu dan mengumpulkan yang eksklusif ke cara hidup yang semakin didasarkan pada pertanian dengan domestikasi tumbuhan dan hewan. Ini adalah situs yang menceritakan kisah menarik tentang transisi dari nomaden ke pemukim.

Penggalian Atalhöyük

Penggalian mengungkapkan sekitar 18 lapisan bangunan berturut-turut yang menunjukkan berbagai era sejarah situs tersebut. Bagian bawah (dan lapisan bangunan tertua diperkirakan berasal dari tahun 7100 SM sedangkan bagian atas kemudian berasal dari sekitar tahun 5600 SM.

 Ilustrasi

Situs ini pertama kali digali pada tahun 1958 oleh James Mellaart dan karya-karya berikutnya mengungkapkan betapa pentingnya bagian Turki dan pusat kebudayaan maju pada periode Neolitik.

Penggalian Pertama: Pada tahun 1958

Sedang berlangsung: Penggalian Sedang Berlangsung Seperti Pada Saat Penulisan

Pada saat penulisan, ada penggalian yang sedang berlangsung yang diarahkan oleh Ali Umut Türkcan dari Universitas Anadolu. Proyek lain di bawah arahan Ian Hodder berakhir beberapa tahun yang lalu pada 2018, tetapi pada pembaruan di situs web mereka tertanggal November 2021, publikasi temuan masih dalam persiapan.

Jadi perhatikan ruang ini, kemungkinan akan ada lebih banyak lagi yang akan terungkap dalam beberapa tahun ke depan.

Seseorang dapat menonton video pendidikan 50 menit dari situs tersebut di situs web Çatalhöyük. Video tersebut menceritakan kisah masa lalu dan masa kini tentang atalhöyük dan diproduksi oleh Rossella Biscotti yang telah menghabiskan beberapa bulan di situs tersebut untuk mendokumentasikan proyek yang berlangsung di sana.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini