Share

Kerap Sepi Pengunjung, Kulon Progo Perlu Benahi Objek Wisata Selama Ramadan

Antara, Jurnalis · Minggu 03 April 2022 19:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 03 406 2572321 kerap-sepi-pengunjung-kulon-progo-perlu-benahi-objek-wisata-selama-ramadan-luVEbHwubL.JPG Taman Sungai Mudal, Kulon Progo, DIY (Foto: Instagram/@dony_chard)

WAKIL Ketua I DPRD Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Ponimin Budi Hartono meminta Dinas Pariwisata setempat melakukan pembenahan objek wisata selama Ramadan, sehingga saat libur Lebaran 2022 nanti tidak mengecewakan wisatawan yang berwisata.

Menurut dia, berdasarkan pengamatan, objek wisata selama Ramadan sebelum-sebelumnya selalu sepi pengunjung, kecuali Sabtu dan Minggu ada kunjungan untuk berolahraga.

"Untuk itu, kami meminta kepada dinas pariwisata (dispar) dan pelaku usaha pariwisata melakukan pembenahan-pembenahan dan persiapan untuk menyambut wisatawan saat libur Lebaran 2022 nanti," ujarnya.

Ia menambahkan, potensi wisata di Kulon Progo dapat berkembang dengan baik dan cepat pada libur Lebaran 2022 karena adanya kelonggaran mudik.

Infografis Wisata Yogyakarta

Kebijakan penghapusan tes PCR dan antigen saat naik pesawat, kereta api dan kendaraan umum sangat menguntungkan bagi Kulon Progo sebagai pintu gerbang pemudik.

Berdasarkan informasi dari manajemen PT Angkasa Pura I bahwa jumlah pengguna jasa penerbangan yang berangkat dan datang di Bandara Internasional Yogyakarta setiap harinya di atas 3.000 penumpang.

Hal ini tentu berdampak bagus terhadap perkembangan wisata alam dan wisata kuliner Kulon Progo ke depan. Untuk itu, ada hal-hal yang perlu dibenahi, yakni kelayakan kuliner lokal, pondok wisata, kebersihan dan kerapian objek wisata, serta fasilitas lainnya.

"Kami minta pelaku wisata, pelaku jasa usaha pariwisata dan dispar untuk berbenah diri, sehingga objek wisata yang ada di Kulon Progo ini benar-benar menjadi garda terdepan wisatawan yang masuk ke DIY. Selain itu, perkembangan pariwisata mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi masyarakat," katanya.

Politisi PAN ini juga meminta dispar dan pelaku wisata harus benar-benar menyiapkan standar operasional protokol kesehatan objek wisata supaya tidak ada penyebaran Covid-19.

"Penerapan protokol kesehatan di objek wisata dengan ketat juga harus tetap dilaksanakan, jangan sampai objek wisata menjadi tempat penyebaran Covid-19," katanya.

Sebelumnya, Bupati Kulon Progo, Sutedjo mengatakan beroperasinya Bandara Internasional Yogyakarta mulai berdampak pada pertumbuhan ekonomi dan masuknya investasi di Kulon Progo.

"Kami juga berharap adanya Bandara Internasional Yogyakarta mampu mendongkrak pariwisata Kulon Progo yang menjadi pintu masuk wisatawan ke DIY melalui jalur udara," kata Sutedjo.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini