Share

Mengenal Gerilyawan Masjid Bungkuk Malang, Kebal Peluru usai Makan Telur Ayam Mentah

Avirista Midaada, Jurnalis · Kamis 14 April 2022 16:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 13 549 2578218 mengenal-gerilyawan-masjid-bungkuk-malang-kebal-peluru-usai-makan-telur-ayam-mentah-c0OHsCc7Hq.jpg Masjid Bungkuk Malang (Dok MPI/Avirista)

MASJID Bungkuk di Singosari Malang cukup monumental. Selain sebagai pusat penyebaran agama Islam di Malang Raya, masjid tertua di Malang ini juga menjadi markas gerilyawan di masa agresi militer Belanda.

Di masjid ini pula para santri dan gerilyawan digembleng ilmu kanuragan untuk melawan Belanda, satu di antaranya ilmu kebal peluru. Caranya dengan menelan telur ayam mentah yang telah dibacakan doa khusus oleh kiai.

Generasi keempat pendiri Masjid Bungkuk KH Moensif Nachrawi menuturkan, di masjid tersebut para pejuang digembleng baik fisik maupun spiritual untuk berjihad mempertahankan kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Karenanya para santri dan gerilyawan berani bertempur hingga di garda depan.

"November 45 Belanda datang lagi bersama sekutu-sekutu waktu itu Inggris. Sebetulnya itu urusannya sekutu. Tapi Belanda ndompleng (ikutan) kepingin masuk lagi ke Indonesia," ucap Moensif ditemui di rumahnya di Jalan Bungkuk, Kelurahan Pagentan, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, beberapa waktu lalu.

infografis

Saat itu Belanda dan sekutunya memasuki Indonesia mulai dari kawasan Surabaya. Belanda dan sekutu terus bergerak ke selatan mencoba menguasai kembali beberapa daerah ke selatan Surabaya yang sempat dikuasai sebelum kedatangan Jepang.

"Waktu itu mulai masuk dari Surabaya yang diincar mulai terjadi rundingan gagal, rundingan gagal, perang lagi, hingga ada perang enam hari matinya Jenderal Mallaby. Belanda bertahan (tahun) 45 akhir 46, (tahun) 47 di Surabaya, 47 mulai merangsek ke selatan," katanya.

Ia menambahkan, saat itu wilayah Malang dan sekitarnya memang belum dalam penguasaan Belanda. Namun pergerakan Belanda yang terus merangsek ke selatan memasuki daerah Porong, membuat pejuang sekitar Malang bersiaga. Antisipasi pun dilakukan para pejuang termasuk tokoh-tokoh ulama Islam di Malang dan sekitarnya. Mereka bersama-sama rakyat dan gerilyawan berlatih perang dan membekali dengan ilmu spiritual, yang akan dikirim ke Porong untuk berjuang melawan Belanda dan sekutunya.

"Di saat di sana itu gerilya itu dikirim rata-rata cuma dibekali istilahnya tahan peluru. Minum telur ayam, dikasih doa ditelan. Biar orang-orang yang mau berangkat untuk gerilya biasanya diangkut menuju perbatasan frontnya, di daerah Porong dikirim ke sana," terang pria yang juga penasehat takmir Masjid At Thohiriyah, Bungkuk.

"Dari mana-mana dari Jember ke sana, dari Malang ke sana, Singosari ini tempat mengemblengnya mengebalkan di sini, nggak ada markas tentara tentara nggak ada baru berdiri Oktober, nggak ada waktu itu yang ada gerilyawan," katanya.

Dia masih ingat betul selain di Bungkuk, Singosari, rumah orang tuanya KH Nachrawi juga digunakan para pejuang gerilyawan berkumpul. Di sana para pejuang ini dibekali ilmu agama, peperangan, dan terpenting kebal saat ditembak senjata api oleh Belanda dan sekutunya. Bahkan KH Nachrawi turut turun langsung membekali para pejuang untuk berperang, termasuk ilmu kekebalan terhadap senjata itu.

Dia masih ingat ketika masih SD samurai, pedang, dan senjata tajam lainnya menjadi hal yang sering dilihat, bahkan dipegangnya. Perbekalan pertempuran itulah yang menjadikan modal gerilyawan asal Malang dan sekitarnya.

"Banyak (yang mengajarkan ilmu kekebalan terhadap senjata) salah satunya Nachrawi, ayah saya di Lawang itu juga sama saja. Jadi Peta itu kumpulnya di sana, waktu itu saya masih kecil SD ada samurai diam-diam melihat, masih kecil saya," papar pria berusia 87 tahun ini.

Selain di Singosari dan Lawang, ada beberapa daerah lainnya terutama di pondok-pondok pesantren yang memiliki tokoh-tokoh ulama mengajarkan hal serupa, ilmu kekebalan dengan memakan telur mentah.

"Nyebar di mana-mana. Banyak memang yang ditokohkan yang mampu bisa nyuwuk. Jadi orang bukan di tempat sini saja ada di tempat lain. Itu telur mentah bawa sendiri-sendiri, didoakan (sama kiai), dipecah, dimakan, jadi tanpa dimasak, namanya telur mentah. Setelah itu berangkat perang," katanya.

Memang beberapa dari mereka disebut Moensif, ada yang berhasil pulang dengan ilmu kekebalan yang dimiliki. Tapi tak jarang ada yang gugur dalam medan pertempuran. Menurutnya hal itu juga dipengaruhi dari hati, amal, dan tingkah lakunya masing-masing.

"Yang mati nggak pulang, yang masih hidup ya pulang orang, gitu saja," ucap dia.

Upaya koalisi arek-arek Malang, Pasuruan, Surabaya, dan sekitarnya di Jawa Timur melawan Belanda akhirnya gagal. Belanda kian merangsak masuk ke selatan, bahkan setelah Porong, Belanda dan sekutunya menguasai daerah Lawang setelah sempat terjadi pertempuran dengan para gerilyawan pejuang Indonesia.

"Lawang itu bertahan lama karena mau ke selatan itu susah. Satu saat Belanda itu coba dari lawang ke Singosari itu gagal kenapa, pohon gede-gede (besar-besar) itu dirobohkan, mobil tank nggak bisa lewat, truk-truk nggak bisa lewat, gagal. Gimana caranya bisa masuk Malang, waktu itu masih RI masih Republik Indonesia," tuturnya.

Belanda dan sekutunya membuat skema memecah pasukan untuk menuju Malang. Pasukan pertama ditarik mundur ke Surabaya hingga menuju lapangan udara (Lanud) Juanda yang saat ini.

Sedangkan pasukan kedua dipecah mundur melalui Pasuruan dari Tretes kemudian mendaki gunung dan hutan menembus wilayah Pujon yang ada di Kabupaten Malang. Upaya ini tampaknya sedikit memudahkan Belanda masuk ke wilayah Malang.

Pasukan udara Belanda berhasil menjangkau lapangan udara Bugis di Pakis, saat ini menjadi Bandara Abdul Rachman Saleh Malang, yang diambil alih dari para pejuang. Begitu pun dengan pasukan yang melalui Pujon, juga berhasil merangkak masuk dengan menaklukkan pejuang-pejuang kemerdekaan Indonesia.

"Dari Pujon terus masuk ke Blimbing. Di situ terjadi pertempuran hebat antara Belanda dengan pejuang kita. Akhirnya Blimbing (Kota Malang), jatuh ke tangan Belanda. Kiai Hasyim Asy'ari (pendiri Nahdatul Ulama) dikabari Blimbing jatuh ke Belanda itu sampai kaget," tuturnya.

Dari sinilah akhirnya pasukan Belanda berhasil memasuki Kota Malang, kendati sejumlah upaya mempertahankan kota dilakukan para pejuang gerilyawan, hal itu berhasil diatasi Belanda yang dibantu para sekutunya.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini