Share

Festival Coachella Kembali Digelar Usai 3 Tahun Absen, Pengunjung Dites COVID-19

Antara, Jurnalis · Sabtu 16 April 2022 06:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 15 406 2579628 festival-coachella-kembali-digelar-usai-3-tahun-absen-pengunjung-dites-covid-19-TOMvF2P64S.jpeg Festival Coachella Valley di California, Amerika Serikat (Antara/Reuters)

FESTIVAL musik Coachella di California, Amerika Serikat kembali digelar setelah tiga tahun absen karena pandemi COVID-19. Event yang menyedot banyak turis dari dalam maupun luar negeri itu berlangsung mulai Jumat hingga Minggu 15-17 April 2022.

AFP melaporkan bahwa acara musik yang berlangsung tahun ini menampilkan Billie Eilish, Harry Styles, dan The Weeknd dengan bintang EDM Swedish House Mafia sebagai penampil utama (headliner) festival.

Sebagai informasi, Coachella 2020 dibatalkan karena pandemi virus corona mulai mewabah di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat yang kasus positifnya meningkat signifikan.

Selama itu, sempat terjadi pembatalan, perombakan jajaran penampil, hingga penjadwalan ulang, termasuk untuk Coachella 2021.

Saat kembali setelah jeda tiga tahun, Coachella dianggap sebagai pelopor untuk industri musik megah yang masih bertahan setelah kemunduran akibat pandemi yang terus-menerus.

Setelah festival skala besar lainnya termasuk Lollapalooza tahun lalu memerlukan bukti vaksinasi atau hasil negatif COVID-19, Coachella mengumumkan tidak akan memerlukan tindakan mitigasi seperti itu, termasuk masker atau jarak sosial.

 

Festival ini diadakan sebagian besar di luar (outdoor), menyambut sekitar 125 ribu pengunjung dari dalam dan luar negeri, yang juga meramaikan penginapan dan destinasi lainnya di sekitar festival.

Namun, Coachella memastikan tetap peduli akan kesehatan pengunjung. Festival akan menyediakan dua lokasi tes COVID-19 di area festival.

Perwakilan Informasi Publik Senior untuk Departemen Kesehatan Masyarakat Riverside County, Jose Arballo, mengatakan juga akan ada fasilitas tes COVID-19 yang didukung di dekat tempat Coachella berlangsung.

"Setiap kali Anda memiliki sekelompok besar orang yang berkumpul di tempat umum, ada beberapa masalah di sana - tetapi kami berharap lebih banyak orang akan divaksinasi ... dan lebih banyak orang akan memakai masker," katanya kepada AFP.

"Jika orang merasa tidak enak badan, bahkan jika itu mungkin merugikan mereka secara finansial, kami berharap mereka bisa melupakannya (festival)," imbuhnya.

Arballo mengatakan bahwa jumlah kasus di Riverside County "meningkat dalam beberapa minggu terakhir".

"Tapi, orang-orang tetap akan datang dari seluruh negeri dan tempat lain di dunia di mana mungkin tingkat kasusnya tidak serendah itu," ujarnya.

 Ilustrasi

Arballo juga mencatat bahwa pengujian COVID-19 mandiri di rumah yang tidak dilaporkan mungkin telah mencondongkan data tingkat kasus ke bawah, dan mengantisipasi bahwa Riverside County akan dapat menilai dampak kesehatan masyarakat festival pada pertengahan minggu depan -- tepat sebelum rangkaian kedua festival.

Secara nasional, kasus COVID-19 turun tajam dari sebelumnya pada Januari tetapi baru-baru ini mulai meningkat, dengan Amerika Serikat rata-rata sekitar 38 ribu kasus sehari, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini