Share

Duh, Disney World Dihukum Gegara Menentang Undang-Undang LGBTQ

Novie Fauziah, Jurnalis · Selasa 26 April 2022 18:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 25 406 2584891 duh-disney-world-dihukum-gegara-menentang-undang-undang-lgbtq-cTAcJa49zo.jpg Disney World (Foto AP/Charles Skyes via Insider)

DISNEY World di Orlando, Florida, Amerika Serikat terancam dicabut statusnya sebagai 'distrik khusus independen', karena perusahaan induk taman hiburan itu mengkritik Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender, Queer (LGBTQ) yang sedang digodok politisi setempat.

RUU LGBTQ tersebut membatasi instruksi kelas pada orientasi seksual atau identitas gender.

 BACA JUGA: COVID-19 Melandai, Disneyland di Hong Kong Kembali Dibuka

Melansir dari News.com.au, Selasa (26/4/2022), Wali Kota Orange County Jerry Demings mengatakan bahwa pembubaran distrik khusus akan menimbulkan tekanan "bencana" pada pembayar pajak yang akan membayar tagihan untuk beberapa layanan taman hiburan.

"Tidak boleh terjadi di taman kanak-kanak sampai kelas 3 atau dengan cara yang tidak sesuai dengan usia atau sesuai perkembangan untuk siswa sesuai dengan standar negara," katanya.

 

Pernyataan oposisi Disney datang setelah Gubernur Florida, Ron DeSantis menandatangani Parental Rights in Education Act, yang melarang pelajaran di kelas untuk membahas "orientasi seksual atau identitas gender" hingga kelas tiga.

 BACA JUGA: Mabuk Berat, Kakak-Adik Berkelahi hingga Telanjang di Disney World

Disney dan CEO, Bob Chapek awalnya mendapat kecaman karena kurangnya tanggapan publik terhadap Undang-Undang 'Jangan Katakan Gay'.

Sekelompok karyawan dan sekutu Disney LGBTQ segera mengorganisasi serangkaian walk out sebagai tanggapan atas tanggapan perusahaan hiburan miliaran dolar itu.

Namun, perusahaan tersebut kemudian mengeluarkan pernyataan yang mengutuk RUU tersebut dan kemudian menghentikan sumbangan politik mereka ke Florida.

"Tujuan kami sebagai perusahaan adalah agar undang-undang ini dicabut oleh legislatif atau dijatuhkan di pengadilan, dan kami tetap berkomitmen untuk mendukung organisasi nasional dan negara bagian yang bekerja untuk mencapai itu," kata Disney dalam sebuah pernyataan.

Ia melanjutkan, bahwa pihaknya akan berdedikasi untuk membela hak dan keselamatan anggota LGBTQ+ dari keluarga Disney, serta komunitas LGBTQ+ di Florida dan di seluruh negeri.

Pernyataan Perusahaan Walt Disney memicu anggota parlemen Florida untuk akhirnya membubarkan Distrik Peningkatan Reedy Creek.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini