Share

Seluncuran Kenjeran Park Ambrol, Sandiaga Tak Ragu Tutup Tempat Wisata Tak Safety

Novie Fauziah, Jurnalis · Senin 09 Mei 2022 18:33 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 09 406 2591344 seluncuran-kenjeran-park-ambrol-sandiaga-tak-ragu-tutup-tempat-wisata-tak-safety-B5MC3uYtXS.JPG Seluncuran Kenjeran Park, Surabaya ambrol akibatkan belasan pengunjung cedera (Foto: ANTARA)

KASUS ambrolnya seluncuran di Kenjeran Park Surabaya, Jawa Timur yang terjadi baru-baru ini, mendapatkan sorotan khusus dari berbagai pihak termasuk Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno. Di mana kejadian tersebut menimbulkan korban, yang rata-ratanya adalah anak belasan tahun.

Sandiaga mengatakan, insiden robohnya seluncuran di Kenjeran Park Surabaya seharusnya memerhatikan fungsi dari CHSE yaitu Cleanliness (Kebersihan), Health (Kesehatan), Safety (Keamanan), dan Environment Sustainability (Kelestarian Lingkungan).

"Safety-nya harus kita jaga. Kejadian yang terjadi di Kenjeran Park Surabaya ini tentunya adalah aspek CHSE yang belum diterapkan," ujar Sandiaga dalam Weekly Press Briefing yang dilakukan secara virtual, Senin (9/5/2022).

Oleh karenanya lanjut Sandiaga, pihaknya akan mengeluarkan surat edaran ke seluruh destinasi wisata agar melakukan inspeksi ulang.

Terkait dengan keamanan destinasi wisata itu, sehingga para pengunjung yang datang akan terjamin keselamatannya. Serta pihak pengelola bisa menerapkan CHSE dengan baik, dan disesuaikan kapasitasnya.'

"Terutama jika ada aspek-aspek teknis yang selama ini tidak terlalu diperhatikan. Kami akan bantu sosialisasikan ini, karena ini menjadi landasan dari penyelenggaraan kegiatan pariwisata dan ekonomi kreatif," katanya.

Ia menambahkan, pihaknya tidak akan ragu untuk menutup destinasi wisata yang mengabaikan hal-hal yang berhubungan dengan keamanan, serta keselamatan para wisatawan yang berkunjung ke tempat itu.

Mantan Wagub DKI Jakarta itu juga berharap agar kejadian serupa, yaitu robohnya perosotan di Kenjeran Park Surabaya yang menimbulkan banyak korban. Di mana yang seharusnya mereka asyik berlibur, malah tertimpa musibah akibat kelalaian.

"Dan kami harus ingatkan semua pihak, terutama di lintas kementerian lembaga dan juga di level pemerintah daerah, dan masyarakat secara umumnya. Agar kejadian ini tidak terulang lagi di destinasi wisata manapun,' tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini