Share

Apresiasi Festival Dugong 2022 NTT, Kemenparekraf: Komitmen Pemerintah Bangkitkan Ekonomi

Antara, Jurnalis · Sabtu 21 Mei 2022 09:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 20 406 2597158 apresiasi-festival-dugong-2022-ntt-kemenparekraf-komitmen-pemerintah-bangkitkan-ekonomi-1unWbvk3yc.JPG Festival Dugong 2022 di Alor, NTT (Foto: ANTARA)

KEMENTERIAN Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mengapresiasi gelaran Festival Dugong Tahun 2022 di Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur (NTT) karena akan mendorong peningkatan perekonomian masyarakat.

"Festival Dugong adalah bukti bahwa kita punya komitmen untuk membangkitkan perekonomian setelah terpuruk karena pandemi," kata Staf Ahli Bidang Reformasi dan Regulasi Kemenparekraf, Raden Kurleni Ukar.

Hal itu disampaikannya saat mewakili Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) hadir dalam Festival Dugong di Pantai Mali, Kecamatan Kabola.

Ia menyebut penyelenggaraan kegiatan seperti itu merupakan salah satu langkah pemerintah untuk kembali memulihkan ekonomi masyarakat melalui sektor pariwisata terutama pascapandemi Covid-19.

Menurut Raden, Alor memiliki berbagai atraksi wisata minat khusus, religi, budaya, seni, dan bahari yang dapat dipromosikan melalui kegiatan seperti Festival Dugong ini.

Apalagi masuknya Festival Dugong dalam kalender event nasional menjadi bukti bahwa Alor menempati posisi yang istimewa di bidang pariwisata Indonesia.

Sementara itu, Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo, Flores, Shana Fatina yang hadir dalam kesempatan itu mengatakan Alor memiliki begitu banyak potensi wisata dan sangat kental dengan nuansa kearifan lokal dan prinsip keberlanjutan.

Keberadaan dugong di Alor adalah bukti bahwa alam (perairan) Alor masih terjaga dengan baik, mengingat dugong biasanya hidup di perairan yang memiliki padang lamun (ekosistem khas di laut dangkal).

Sehingga adanya festival seperti ini, lanjut Shana, semakin memperkuat komitmen bersama untuk menjaga alam agar di tahun-tahun yang akan datang dugong Alor masih bisa dilihat oleh masyarakat.

Shana menjelaskan, festival dan pameran UMKM selama dua hari itu akan memberi dampak langsung kepada masyarakat sekitar. Selain itu, kegiatan tersebut dapat menjadi ajang promosi bagi wisatawan sehingga tertarik untuk datang dan melihat dugong serta berbagai kerajinan seperti tenun Alor dan suvenir khas lainnya.

"Mereka bisa langsung datang ke Alor dan menikmati berbagai pengalaman menarik dan seru secara langsung," ungkapnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini