Share

Dear Traveler, Shanghai Buka Kembali Layanan Kereta Bawah Tanah

Agregasi Sindonews.com, Jurnalis · Selasa 24 Mei 2022 01:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 23 406 2598575 dear-traveler-shanghai-buka-kembali-layanan-kereta-bawah-tanah-AxWK6LJRPG.jpg Ilustrasi traveling (dok Freepik)

SHANGHAI membuka kembali sebagian kecil dari sistem kereta bawah tanah terpanjang di dunia pada Minggu (22/5/2022). Sebelumnya, beberapa jalur ditutup selama hampir dua bulan, ketika kota itu diterpa gelombang Covid-19.

Dengan sebagian besar penduduk tidak diizinkan meninggalkan rumah mereka dan pembatasan yang diperketat di beberapa bagian kota terpadat di China, para penumpang pada Minggu pagi membutuhkan alasan kuat untuk bepergian.

Seperti dilaporkan Reuters, penguncian dan pembatasan Shanghai di kota-kota lain telah menghancurkan konsumsi, hasil industri, dan sektor lain dari ekonomi China dalam beberapa bulan terakhir.

infografis

Banyak warga yang beraktivitas di pusat komersial dengan mengenakan baju pelindung biru dan pelindung wajah. Di dalam gerbong kereta bawah tanah, penumpang terlihat menjaga beberapa kursi kosong di antara mereka sendiri. Xu Jihua, seorang pekerja konstruksi migran, tiba di perhentian kereta bawah tanah sebelum dibuka pada pukul 7 pagi.

Ia berharap untuk sampai ke stasiun kereta api, kemudian pulang ke provinsi timur Anhui.

“Pekerjaan berhenti pada 16 Maret,” kata Jihua.

Ia mengeluh tidak dapat memperoleh gaji bulanannya sebesar 7.000-8.000 yuan (USD1.000-USD1.100) sejak saat itu dan hanya akan kembali ke Shanghai setelah dia yakin dapat menemukan pekerjaan.

“Apakah penguncian benar-benar terangkat atau tidak? Itu tidak terlalu jelas,” katanya.

Seorang wanita yang hanya meminta untuk diidentifikasi dengan nama keluarganya Li mengatakan, dia perlu mengunjungi ayahnya di rumah sakit yang berjarak 8 km dari pemberhentian terakhirnya.

“Saya akan pergi ke rumah sakit jantung, tetapi saya tidak tahu apakah akan ada mobil atau transportasi begitu saya sampai di stasiun kereta api,” kata Li.

"Aku mungkin harus berjalan ke sana," lanjutnya.

Empat dari 20 jalur kereta bawah tanah telah dibuka kembali, dan 273 rute bus juga telah beroperasi. Beberapa telah ditutup pada akhir Maret, yang lain kemudian, meskipun layanan sporadis berlanjut dengan jumlah pemberhentian yang terbatas.

Kota berpenduduk 25 juta itu berharap untuk mencabut penguncian di seluruh kota dan kembali ke kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni. Sebagian besar pembatasan pergerakan akan tetap berlaku bulan ini.

Sebelumnya, Shanghai secara bertahap membuka kembali toko serba ada dan pasar grosir dan memungkinkan lebih banyak orang keluar dari rumah mereka, dengan transmisi komunitas sebagian besar dihilangkan.

Namun, beberapa bagian kota baru-baru ini memperketat pembatasan, yang mendasari kesulitan untuk melanjutkan kehidupan normal di bawah kebijakan nol-COVID China, yang semakin bertentangan dengan bagian dunia lainnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini