Share

Wow! Bekas Lahan Sampah Disulap Jadi Lapangan Bola Bertaraf Internasional

Antara, Jurnalis · Senin 30 Mei 2022 05:54 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 29 406 2602085 wow-bekas-lahan-sampah-disulap-jadi-lapangan-bola-bertaraf-internasional-eBhP8r8CWU.jpg Lapangan Sakti Lodaya di Desa Cisayong, Tasikmalaya (Antara)

BADAN Usaha Milik Desa (BUMDes) Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, mengembangkan eks lahan tempat pembuangan sampah menjadi fasilitas olahraga sepakbola bertaraf internasional.

"Dulunya lahan ini adalah tempat pembuangan sampah karena tanahnya tidak produktif," kata Kepala Desa Cisayong Yudi Cahyudin di Tasikmalaya, Sabtu sore.

Lapangan yang diberi nama Sakti Lodaya menghampar di lahan terasering yang diapit oleh Gunung Galunggung dan kawasan perbukitan berudara sejuk.

 BACA JUGA: Singapura Gelar Kampanye Pemulihan Pariwisata untuk Sambut Wisatawan Indonesia, Ini Faktanya

Hamparan rumput hijau berjenis zoysia matrella linmer menutup rapat setiap celah tanah pada area lapangan bola dengan luas berstandar kesebelasan. pada sisi lapangan terpasang area joging.

"Rumput ini sudah setara lapangan Jakarta Internasional Stadium (JIS), bahkan standar VIVA. Rumput kami manfaatkan dari hasil budidaya masyarakat di sini," katanya.

 

Fasilitas Sakti Lodaya terbagi atas tiga zona, selain lapangan untuk pertandingan kesebelasan, juga dilengkapi lapangan latih seluas 42x25 meter persegi.

Selain itu, petugas desa juga melengkapi area Taman Lansia seluas 120 meter persegi yang membelah area lapangan sepakbola dengan lapangan latihan.

 BACA JUGA: Pesona Pulau Tinabo Destinasi Wisata Baru di Kepulauan Selayar, Bisa Lihat Bayi Hiu

"Ini bagian dari program Sayang Pada Lansia dalam rangka memperingati HLUN 2022. ini tindak lanjut dengan menyediakan fasilitas untuk para lansia karena ada jalur joging, batu terapi, tanaman yang bikin segar mata lansia," katanya.

Lahan seluas total hampir 5.000 meter persegi berstatus tanah kas desa itu direnovasi sejak 2018 dengan menghabiskan dana sekitar Rp2 miliar.

"Dana itu terdiri atas Rp1,4 miliar dana desa tahun 2018-2019, bantuan keuangan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Rp650 juta pada 2019," katanya.

Follow Berita Okezone di Google News

Ia mengatakan saat ini masih tersisa sekitar 350 meter persegi lagi yang akan dikembangkan untuk pengadaan fasilitas olahraga lansia seperti sepeda statis, taman main dan lainnya. "Saat ini total pembangunan baru berkisar 85 persen terealisasi," katanya.

Keberadaan fasilitas tersebut juga menjadi masukan bagi pendapatan desa melalui penyewaan lahan senilai Rp2,5 juta untuk 2x45 menit pertandingan.

 Ilustrasi

Yudi berharap fasilitas Sakti Lodaya menjadi wisata alternatif bagi masyarakat luar wilayah Tasikmalaya yang ingin meluangkan waktu untuk berolahraga.

Fasilitas olahraga yang telah meraih penghargaan pemerintah untuk Desa Inspiratif 2018 dan inovatif 2019 itu terpilih sebagai salah satu lokasi peringatan puncak Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN) 2022 yang dihadiri Menteri Sosial Tri Rismahari pada Ahad 29 Mei.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini