Share

Dukung Promosi Pariwisata Berbasis Teknologi, Ini Harapan Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo

Antara, Jurnalis · Selasa 31 Mei 2022 00:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 30 406 2602860 dukung-promosi-pariwisata-berbasis-teknologi-ini-harapan-wamenparekraf-angela-tanoesoedibjo-tWxuiYmyHL.JPG Wamenparekraf RI, Angela Herliani Tanoesoedibjo (Foto: Instagram/@angelatanoesoedibjo)

WAKIL Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Wamenparekraf) RI, Angela Herliani Tanoesoedibjo mendukung penuh promosi pariwisata di Tanah Air yang berbasis teknologi. Pasalnya, hal itu telah sejalan dengan visi pemerintah untuk memulihkan kondisi pariwisata Indonesia.

Ia menjelaskan, program sejenis akan mendukung pulihnya sektor pariwisata dan dapat memberikan sumbangan yang positif dalam hal mempromosikan pariwisata Indonesia di masa kini, juga mendukung pertumbuhan ekonomi nasional membaik.

"Program ini tentu saja sejalan dengan gerakan Kemenparekraf yang mengajak masyarakat Indonesia untuk berwisata di Indonesia aja," kata Angela dalam konferensi pers hybrid di Jakarta, Senin, 30 Mei 2022.

Adapun promosi digital yang dimaksud oleh Angela ialah program yang dibesut oleh perusahaan teknologi asal Indonesia yaitu Traveloka dan sudah menjadi program rutin untuk menghadirkan tawaran pariwisata dengan kualitas dan harga terbaik.

Infografis Destinasi Super Prioritas

Memasuki 2022, kondisi pariwisata di Indonesia terbilang bertumbuh positif meski masih berjalan beriringan dengan penanganan pandemi Covid-19.

Selain cakupan vaksinasi Covid-19 memberikan rasa aman kepada para pelaku pariwisata, pembukaan akses bagi pelaku pariwisata luar negeri ke Indonesia yang sebelumnya ditutup pun kini dibuka dan dilonggarkan sehingga gelaran pariwisata di Tanah Air bergerak ke arah positif.

Tercatat dalam data Badan Pusat Statistik (BPS) kunjungan wisatawan asing ke Indonesia pada Maret 2022 saja meningkat 206, 25 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Bahkan kunjungan ke Bali yang akibat pandemi mengalami pukulan telak, tercatat pada Maret 2022 mendapatkan kenaikan kunjungan hingga 1000 persen sejak relaksasi dan pelonggaran aturan diberlakukan.

Dengan adanya promosi yang lebih baik terutama memanfaatkan teknologi tentu diharapkan pariwisata Indonesia tidak hanya menggeliat namun bisa kembali bergelora.

"Saya harap (promosi berbasis teknologi-red) bisa memberi kontribusi positif menghidupkan tidak hanya pariwisata di Indonesia, tapi juga usaha dari pelaku UMKM ekonomi kreatif di destinasi- destinasi pariwisata Indonesia," tandasnya.

Sementara itu, Traveloka kali ini kembali menghadirkan Epic Sale di 2022 sebagai bagian dari program promosi rutin berbasis digital mendorong kondisi sektor pariwisata kembali bergelora. Kegiatan tersebut berlangsung mulai Selasa, 31 Mei 2022 hingga Senin, 6 Juni 2022 dengan berbagai penawaran menarik mulai dari akomodasi hingga atraksi baik di dalam negeri maupun luar negeri.

"Ini merupakan program andalan kami, membantu pariwisata kembali menggeliat dalam pemulihan pasca Covid-19. Kami ingin membantu baik pelaku pariwisata dan pengguna kami dalam melakukan perjalanan, memenuhi kebutuhan untuk melihat dunia lagi," kata Chief Marketing Officer (CMO) Traveloka, Shirley Lesmana pada kesempatan yang sama.

Adapun yang ditawarkan dalam Epic Sale 2022 meliputi potongan tiket pesawat untuk destinasi domestik hingga Rp1 juta, potongan tiket pesawat destinasi internasional hingga Rp2 juta,serta diskon sampai 80 persen untuk akomodasi tidak hanya hotel tapi juga termasuk vila, resort, apartemen, hingga layanan tempat tinggal lainnya.

Infografis Tips Traveling Aman

Terdapat pula potongan untuk destinasi luar negeri dengan mulai dibukanya akses di negara-negara lain seiring membaiknya penanganan Covid-19

Menurut Shirley, kembali bergairahnya pariwisata di Tanah Air juga berkat kehadiran regulasi dan relaksasi yang disesuaikan dengan penanganan Covid-19 oleh pemerintah pusat.

"Peningkatan ke arah positif ini tidak cuma berasal dari wisatawan domestik, tapi juga dari wisatawan internasional. Ini berkat relaksasi regulasi seperti pembukaan batas negara untuk mendukung pemulihan pariwisata," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini