Share

Tenggelam 160 Tahun, Begini Kondisi Kapal Perang AS Ditemukan di Dasar Laut

Muhaimin, Jurnalis · Kamis 09 Juni 2022 04:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 08 549 2607566 tenggelam-160-tahun-begini-kondisi-kapal-perang-as-ditemukan-di-dasar-laut-f7tiK1JrWY.jpg Kapal Perang AS Ditemukan Setelah Tenggelam 160 Tahun

SEBUAH kapal perang Amerika Serikat (AS) ditemukan dalam kondisi mencengangkan meskipun berada di dasar laut lepas pantai North Carolina sejak 1862 atau tenggelam selama 160 tahun. Kapal tersebut bernama USS Monitor.

Dalam ekspedisi terbaru, Valor in the Atlantic, National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) Office of National Marine Sanctuaries bermitra dengan Global Foundation for Ocean Exploration untuk menyelidiki bangkai kapal tersebut.

Yang mengejutkan mereka, tim menemukan bahwa kapal itu dalam kondisi yang jauh lebih baik dari yang diperkirakan sebelumnya. Mereka mengatakan bahwa selama 160 tahun terakhir, kapal perang telah menghindari kewalahan oleh waktu itu sendiri.

infografis

Menurut laporan Newsweek, kapal perang USS Monitor kandas dan tenggelam 16 mil dari Cape Hatteras di pantai North Carolina sekitar 160 tahun yang lalu. Enam belas orang tewas setelah kapal perang itu diterjang badai.

Puing-puing USS Monitor sebenarnya sudah ditemukan pada tahun 1973 dan kemudian ditetapkan sebagai Suaka Laut Nasional pada tahun 1975.

Sejak itu, situs tenggelamnya kapal perang itu telah dikunjungi sebagai bagian dari berbagai ekspedisi untuk memulihkan menara, baling-baling, dan artefak lainnya untuk pelestarian.

Sekarang, setelah ROV—kendaraan bawah air yang dioperasikan dari jarak jauh—digunakan untuk memeriksa lokasi, Tane Renata Casserley, koordinator perlindungan dan izin sumber daya di Suaka Laut Nasional Monitor NOAA, mengatakan, "Bangkai kapal dalam kondisi mencengangkan setelah berada di dasar laut selama 160 tahun dan mengatasi semua kondisi lingkungan di Cape Hatteras, termasuk arus dan angin topan yang sangat kuat."

Casserley juga menambahkan bahwa lambung besi dan sabuk pelindung yang dibangun untuk menahan kerasnya perang kini juga memungkinkan USS Monitor untuk menyediakan habitat yang stabil dalam peran barunya sebagai pulau kehidupan.

“Sungguh luar biasa melihat transformasi di dasar lautan. Seringkali ada begitu banyak kehidupan laut di [USS] Monitor sehingga sulit untuk melihat kapal karam itu sendiri,” imbuh dia.

NOAA menginformasikan bahwa ada karang sehat yang hidup di lokasi bangkai kapal yang penuh dengan kehidupan, dan bahkan predator seperti hiu macan hadir di apa yang disebut "bangkai kapal hidup".

Disebutkan bahwa USS Monitor adalah kapal karam tertua dan terpenting karena merupakan kapal perang AS pertama yang dibangun dengan menara meriam berputar yang revolusioner.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini