Share

Serunya Berwisata di Teluk Balikpapan dari Semayang hingga Pulau Balang

Antara, Jurnalis · Senin 08 Agustus 2022 20:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 08 406 2643755 serunya-berwisata-di-teluk-balikpapan-dari-semayang-hingga-pulau-balang-BxnCPzQXGN.JPG Kapal Phinisi (Foto: Instagram/@dennypurnomosusilo)

KAPAL phinisi dari Dinas Pariwisata Sulawesi Selatan hadir di Kota Minyak dengan kapal itu Wali Kota Rahmad Mas’ud menawarkan wisata keliling Teluk Balikpapan.

“Dengan naik kapal ini, maka wisatawan mendapat pengalaman baru yang khas,” kata Wali Kota Rahmad.

Pada Jumat lalu, Wali Kota Rahmad pun mengajak sejumlah pejabat Pemkot Balikpapan menjadi wisatawan, untuk pesiar dengan kapal tersebut.

Perjalanan keliling Teluk dimulai sore hari pukul 05.00 dari Pelabuhan Semayang para wisatawan mendapat tempat di dek atas, dan bisa duduk santai sambil menikmati penganan yang disediakan awak kapal.

Pada sore hari seperti itu, pemandangan ke arah Kota Minyak di bagian barat menampilkan pemukiman Kampung Baru Ulu dan Baru Tengah yang tampak dari jauh seperti kotak-kotak warna-warni khaki biru, putih, merah, yang berjejer dan bertumpukan di lereng bukit seperti pemandangan di Corsica, Italia atau Canary Island. Laut Teluk berwarna biru tua jernih dan berbuih putih.

Selanjutnya bila perjalanan terus ke arah hulu dari Teluk, turis disajikan hutan-hutan mangrove sekaligus industri sepanjang sisi tepian Balikpapan.

Wisata Phinisi Di Balikpapan

(Foto: Antara)

Ada ban berjalan pelabuhan batu bara, menara PLTU, kesibukan di dermaga-dermaga perusahaan yang melayani bisnis pengeboran minyak, Pelabuhan Peti Kemas Kariangau, dan pabrik kelapa sawit.

Di Teluk sendiri ada pemandangan tetap berupa SPBU terapung, sejumlah tanker minyak yang lego jangkar menunggu dimuat atau dibongkar minyak muatannya yang berasal dari berbagai belahan dunia untuk diolah di kilang.

Ada pula feri dan perahu klotok penyeberangan Balikpapan-Penajam yang lalu lalang, termasuk ponton batu bara, dan feri yang menunggu antre menurunkan penumpang di depan Pelabuhan Penajam di sisi selatan Teluk Balikpapan.

Ujung perjalanan ke arah hulu adalah Jembatan Pulau Balang yang membentang di atas Teluk Balikpapan sepanjang satu kilometer lebih. Di bawahnya, perahu phinisi melingkari Pulau Balang, di mana sepasang kaki jembatan menancap kokoh.

“Wisatawan dapat melihat satu hasil karya anak bangsa yang luar biasa itu,” kata Wali Kota.

Jembatan Pulau Balang adalah jembatan dengan konstruksi gantung, jalan atau badan jembatan bergantung kepada tali-tali baja yang bertumpu pada dua tiang yang menjulang.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Jembatan Pulau Balang adalah fasilitas pendekat menuju ibu kota Nusantara dari atas jembatan pun terlihat pemandangan Teluk Balikpapan.

Dalam perjalanan kembali ke Pelabuhan Semayang, wisatawan menyaksikan matahari tenggelam di buritan kapal dan kemudian gemerlap lampu-lampu kilang Pertamina.

Ketika tiba kembali di Pelabuhan Semayang lama perjalanan mencapai 2 jam 30 menit. Menurut Wali Kota Rahmad Mas’ud, wisata bahari berupa susur pesisir Teluk Balikpapan merupakan programnya untuk menambah jenis wisata di Kota Minyak.

“Kita manfaatkan potensi yang kita punya,” kata Rahmad Mas’ud.

Wali Kota juga mempersilakan siapa pun yang tertarik untuk mengembangkan wisata tersebut.

Pada kesempatan yang sama Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata dr Tjokorda Ratih menyebutkan, pihaknya tengah mempelajari untuk membuat paket wisata bahari susur Teluk Balikpapan tersebut.

“Sekarang sedang kami pelajari segala sesuatunya mulai dari titik kunjungannya, sarananya, dan pengaturan waktu yang terbaik,” kata dr Ratih.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini