Share

Finlandia dan Estonia Desak Uni Eropa Larang Turis Rusia Masuk

Agregasi Sindonews.com, Jurnalis · Kamis 11 Agustus 2022 12:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 10 406 2645172 finlandia-dan-estonia-desak-uni-eropa-larang-turis-rusia-masuk-Ft6ZKs4fuS.jpg Ilustrasi traveling (dok. Freepik)

PEMIMPIN Estonia dan Finlandia ingin negara-negara Uni Eropa (UE) berhenti mengeluarkan visa turis kepada warga Rusia. Keduanya mengatakan warga Rusia seharusnya tidak dapat melakukan perjalanan ke Eropa pada hari libur sementara Kremlin melakukan perang yang menghancurkan di Ukraina .

“Mengunjungi Eropa adalah hak istimewa, bukan hak asasi manusia,” tulis Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas.

"Ini adalah waktu untuk mengakhiri pariwisata dari Rusia sekarang," imbuhnya seperti dikutip dari Euronews.

infografis

Sebagai tanggapan, mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev membandingkan Kallas dengan "Nazi."

Sehari sebelumnya, mitranya dari Finlandia Sanna Marin mengatakan dalam sebuah wawancara TV bahwa tidak benar sementara Rusia mengobarkan perang agresi yang agresif dan brutal di Eropa, warga Rusia dapat menjalani kehidupan normal, bepergian di Eropa, menjadi turis.

Sedangkan Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto mengatakan kepada Euronews baru-baru ini bahwa pemerintah negara itu akan membatasi jumlah visa turis yang dikeluarkan untuk Rusia, tetapi berharap Uni Eropa akan mengambil sikap yang sama dalam masalah ini dan berhenti memberikan visa baru sepenuhnya.

Estonia dan Finlandia berbatasan dengan Rusia dan merupakan anggota Uni Eropa, yang melarang perjalanan udara dari Rusia setelah menginvasi Ukraina. Jalur kereta api penumpang terakhir yang tersisa antara Rusia dan Uni Eropa berakhir pada Maret lalu ketika layanan berkecepatan tinggi antara Saint Petersburg dan Ibu Kota Finlandia Helsinki berhenti beroperasi.

Namun, orang Rusia masih dapat melakukan perjalanan darat ke Finlandia dan Estonia dan tampaknya kemudian mengambil penerbangan ke tujuan Eropa lainnya.

Media Finlandia baru-baru ini melaporkan ada bisnis yang ramai untuk penyewaan mobil antara Saint Petersburg ke dan dari bandara di Helsinki, dan Lappeenranta di tenggara Finlandia - yang memiliki koneksi langsung ke berbagai tujuan Eropa.

Kota terbesar kedua di Rusia itu berjarak sekitar 300 kilometer dari ibu kota Finlandia. Visa yang dikeluarkan oleh Finlandia berlaku di sebagian besar zona perjalanan Eropa, yang dikenal sebagai wilayah Schengen, yang terdiri dari 26 negara: 22 negara Uni Eropa ditambah Islandia, Liechtenstein, Norwegia, dan Swiss. Biasanya, orang dan barang bergerak bebas di antara negara-negara ini tanpa pemeriksaan perbatasan.

Beberapa negara Uni Eropa tidak lagi mengeluarkan visa untuk Rusia, termasuk Latvia, yang membuat langkah itu bulan ini karena perang. Masalah visa untuk Rusia kemungkinan akan menjadi agenda ketika para menteri luar negeri Uni Eropa bertemu di Republik Ceko pada akhir Agustus untuk pertemuan puncak 'Gymnich' tahunan mereka.

“Saya percaya bahwa dalam pertemuan Dewan Eropa di masa depan, masalah ini akan muncul lebih kuat. Posisi pribadi saya adalah bahwa pariwisata harus dibatasi,” kata Sanna Marin kepada penyiar Finlandia.

Selama pandemi virus Corona, Helsinki dan Moskow untuk sementara menutup perbatasan, menghentikan kunjungan ke Finlandia oleh hampir dua juta turis Rusia yang memberi dorongan pada ekonomi lokal setiap tahun.

Finlandia berbagi perbatasan darat sepanjang 1.340 kilometer dengan Rusia, lengkap dengan beberapa titik persimpangan, di salah satu perbatasan eksternal terpanjang Uni Eropa.

Pernyataan keduanya ini senada dengan seruan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. Zelensky menyebut sanksi anti-Rusia saat ini "lemah". Dia mendesak Barat harus memberlakukan embargo penuh pada semua impor energi dari Rusia dan larangan perjalanan pada semua warga Rusia setidaknya selama satu tahun.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini