Share

Penjara Banceuy Saksi Perjuangan Soekarno Menentang Penjajah, Cocok Dikunjungi Pas 17 Agustus

Juhpita Meilana, Jurnalis · Senin 15 Agustus 2022 05:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 14 408 2647421 penjara-banceuy-saksi-perjuangan-soekarno-menentang-penjajah-cocok-dikunjungi-pas-17-agustus-yQXnRg6IJy.jpg Penjara Banceuy (dok MPI/Juhpita Meilana)

PENJARA Banceuy saat ini tersisa satu sel dan menara pengawas, merupakan saksi bisu perjuangan Ir Soekarno melawan penjajah Balanda. Soekarno menyusun pleindoi atau pembelaan selama mendekam 8 bulan di penjara ini.

Pada 29 Desember 1929, Soekarno dan tiga temannya dari Partai Nasionalis Indonesia, yakni Maskun, Soepriadinata, dan Gatot Mangkoedipraja pernah mendekam di penjara ini. Sang proklamator menempati sel nomor 5 yang hanya memiliki ukuran 2,5 x 1,5 meter.

Selama di tahanan, Soekarno menyusun pleidoi. Soekarno didukung secara moril oleh sang istri, Inggit Garnasih yang setia mengunjungi, memberikan bahan-bahan literatur, dan perhatian. Akhirnya, Soekarno pun membacakan pleidoinya yang terkenal dengan judul, "Indonesia Menggoegat".

infografis

Judul pleidoi "Indonesia Menggugat" itu kini diabadikan sebagai nama gedung bekas pengadilan negeri atau landraad yang berada di Jalan Perintis Kemerdekaan, Kota Bandung.

Namun, majelis hakim pengadilan negeri Kota Bandung kala itu, tetap memvonis penjara bagi Soekarno selama 4,5 tahun. Soekarno dijebloskan ke Lapas Sukamiskin Bandung. Landraad atau pengadilan negeri yang saat ini bernama Gedung Indonesia Menggunggat (GIM).

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Penjara Banceuy dibangun oleh arsitek Belanda pada 1877 di kawasan Jalan Banceuy Nomor 8, Kecamatan Sumurbandung, Kota Bandung.

Saat ini penjara sudah tidak ada. Hanya tersisa satu sel tahanan dan menara pengawas. Sedangkan gedung penjara telah dirobohkan, berganti bangunan Kompleks Pertokoan Banceuy Permai, Kota Bandung.

Untuk mengingatkan masyarakat di lokasi itu pernah berdiri sebuah penjara bersejarah, pemerintah tetap menjaga sisa bangunan yang masih ada. Selain itu, membuatkan patung Soerkarno sedang duduk dan membaca buku.

Patung ini ditempatkan di tengah-tengah, di antara dua ruko. Sedangkan di tepi Jalan Banceuy tertulis

"Situs Penjara Banceuy". Untuk sampai ke patung Bung Karno sedang duduk, harus melewati sebuah gang yang di dindingnya, kanan dan kiri, terdapat foto-foto Sang Proklamator sedang membacakan pleidoi "Indonesia Menggoegat" di Gedung Landraad.

Adapun, Ahmad, juru pelihara Situs Penjara Banceuy, mengatakan. Bung Karno menuliskan teks proklamasi kemerdekaan RI di tempat itu, berupa titik-titik yang kemudian diberikan kepada istrinya, yakni Inggit Garnasih.

"Lalu Ibu Iinggit Garnasih membawanya (titik-titik teks proklamasi) ke rumahnya secara diam-diam. Jadi saat itu, Ibu Inggit setiap hari menemui Bung Karno dan menyelipkan teks-teks tersebut melalui kain samping yang dililitkan pada perutnya," kata Ahmad.

Situs Penjara Banceuy mulai dibangun menjadi kawasan pertokoan, ujar Ahmad, pada 1983 dan saat ini tersisa hanya satu sel atau kamar tahanan serta menara pos jaga.

"Selama dipenjara di sini, Bung Karno tidak diizinkan bertemu dengan siapa pun selama 40 hari," ujar Ahmad yang menjaga situ sejak 1986.

Sementara itu, Ahmad Ramdhani, juru pelihara Gedung Indonesia Menggugat (GIM) mengatakan, gedung ini merupakan tempat pengadilan para pejuang termasuk Soekarno yang diadili oleh pemerintah kolonial Belanda karena dianggap melakukan perlawanan dan membuat kegaduhan.

"Untuk melakukan perlawanan soekarno membacakan pledoi yang berjudul Indonesia Menggugat yang kini nama tersebut menjadi nama gedung ini," kata Ahmad Ramdhani.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini