Share

Turun Dibanding Sebelum Pandemi, Bintan Targetkan Pendapatan Pariwisata Rp200 Miliar

Antara, Jurnalis · Kamis 18 Agustus 2022 12:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 17 406 2649395 turun-dibanding-sebelum-pandemi-bintan-targetkan-pendapatan-pariwisata-rp200-miliar-RO770q6gYn.JPG Kawasan wisata Lagoi di Pulau Bintan, Kepulauan Riau (Foto: Antara)

PEMERINTAH Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau (Kepri) menargetkan pendapatan dari sektor pariwisata pada tahun 2022 sebesar Rp200 miliar, turun Rp100 miliar dibanding tahun 2019 atau sebelum pandemi Covid-19.

Kepala Dinas Pariwisata Bintan, Arif Sumarsono mengungkapkan, realisasi pajak dan retribusi hingga Mei 2022 yang berasal dari hotel sebesar Rp5,9 miliar, sedangkan restoran hanya Rp700 juta.

"Hingga Juli 2022, jumlah wisman yang berkunjung ke Bintan sebanyak 9.000 orang, sedangkan wisatawan domestik mencapai 130 ribu orang," ujar Arif mengutip Antara.

Menurut dia, target pendapatan dari sektor pariwisata kemungkinan sulit tercapai karena berbagai faktor. Faktor pertama, pembukaan pelabuhan internasional yang menjadi akses wisatawan mancanegara baru dilakukan pada Maret 2022.

Namun pada saat itu, masih terdapat sejumlah aturan yang menyebabkan wisman urung berkunjung ke Bintan, seperti pengambilan sampel dari tes usap untuk diteliti apakah wisman tersebut tertular Covid-19 atau tidak.

Kedua, kebijakan negara asal wisman, apakah mengizinkan warganya melakukan perjalanan luar negeri atau tidak. Ketiga, rasa trauma terhadap Covid-19 juga menghambat orang untuk berlibur ke Bintan.

Menurut dia, untuk meningkatkan kembali jumlah wisman ke Bintan, terutama yang berasal dari Singapura membutuhkan dukungan dari berbagai pihak yang berkepentingan dan juga seluruh elemen masyarakat.

Dukungan itu berupa menciptakan kembali situasi bahwa Bintan aman, dan bersih dari Covid-19. Untuk mencapai kondisi bersih dari virus, dibutuhkan komitmen bersama disiplin dalam menerapkan prokes.

Kemudian, fasilitas perhotelan dan resort yang nyaman dengan harga yang memadai, yang dipromosikan secara luas dan teratur ke berbagai negara.

Selain itu, penyelenggaraan kegiatan pariwisata berskala internasional yang sempat ditiadakan sejak tahun 2020, kembali dilaksanakan, seperti Tour de Bintan pada pertengahan Oktober 2022.

Tour de Bintan dipastikan memberi kontribusi besar terhadap jumlah kunjungan wisman. Ribuan orang peserta dan keluarganya dipastikan berkunjung ke Bintan. "Kunjungan wisman mulai kembali normal sekitar Mei 2022," ujarnya.

Berdasarkan laporan pengelola kawasan wisata, sejak tiga bulan terakhir jumlah kunjungan wisman, terutama yang berasal dari Singapura meningkat tajam. "Kami optimis sektor pariwisata di Bintan kembali bangkit," tutup Arif.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini