Share

Asyiknya Jalan-Jalan Keliling Magelang Naik Mobil VW, Segini Tarifnya!

Antara, Jurnalis · Kamis 18 Agustus 2022 10:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 17 408 2649355 asyiknya-jalan-jalan-keliling-magelang-naik-mobil-vw-segini-tarifnya-kz1riu4dfQ.JPG Sensasi tur keliling Magelang naik mobil VW (Foto: Antara/Heru Suyitno)

PELAKU wisata Kota Magelang, Jawa Tengah, mengembangkan paket wisata dengan naik mobil VW berkeliling ke sejumlah objek wisata di Kota Getuk ini.

Pelaku wisata dari Komunitas Visit Kota Magelang, Agus Abii berujar bahwa pihaknya ingin mengembangkan pariwisata sebagai penyangga tujuan wisata super prioritas Candi Borobudur.

Ia menuturkan, di Kota Magelang terdapat banyak heritage yang bisa dijual atau dinikmati wisatawan.

Kali ini wisatawan diajak keliling menuju sejumlah destinasi wisata heritage dengan naik mobil VW. Adapun paket yang dijual per armada Rp350.000 dengan empat orang sudah termasuk tiket masuk.

Rombongan wisatawan yang naik mobil VW Magelang Raya dari Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) SMP Kabupaten Jepara.

Ketua MKKS Kabupaten Jepara, Darono Ardi Widodo mengatakan, rombongan tersebut naik mobil VW menuju beberapa tempat wisata. Lokasi wisata yang dikunjungi tersebut di Jepara belum ada.

"Kami dari Jepara belum pernah tahu ternyata di Magelang banyak tempat wisata yang perlu ditonjolkan pada daerah lain mungkin wisatawan domestik bisa ke sini. Setahu kami Magelang itu hanya Borobudur saja, tetapi belum ke sekitarnya yang ternyata banyak destinasi wisata yang menarik," katanya.

Rombongan wisatawan dari Jepara naik mobil VW dari komunitas VW Wisata Magelang Raya. Rute dimulai dari Taman Kebon Bibit Senopati di Jalan Senopati. Kemudian menuju bungker Belanda yang berada di Cacaban.

Setelah itu, rombongan menuju Museum Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI dan Museum Pengabadian Pangeran Diponegoro.

Perjalanan dilanjutkan menuju kelenteng, terus mampir di oleh-oleh Getuk Marem serta terakhir di Kampung Warna Warni Tidar Campur.

Staf Museum BPK, Suratno menjelaskan, Museum BPK mulai ada tahun 1997. Kemudian pada 2016 ada perluasan bangunan dan renovasi museum.

"Kenapa Museum BPK di Kota Magelang. Karena dulu BPK pertama kali ada di Magelang. Koleksi museum berupa perkembangan BPK dari masa ke masa, dari 1947 sampai sekarang," ujar Suratno.

Menurut dia, koleksi di museum sekarang banyak dikemas dengan digital, terutama koleksi foto. Pengunjung museum tidak dikenakan biaya masuk atau gratis.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini