Share

Yes! Tiket Masuk Wisata Pantai Selatan Batal Naik, Ternyata Ini Pertimbangannya

Antara, Jurnalis · Kamis 15 September 2022 04:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 14 406 2667073 yes-tiket-masuk-wisata-pantai-selatan-batal-naik-ternyata-ini-pertimbangannya-pND3lEc5DF.JPG Pantai Selatan (Foto: Instagram/@wisatapantaijogja)

PEMERINTAH Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) membatalkan rencana menaikkan besaran retribusi masuk wisata pantai selatan untuk mencegah penurunan kunjungan wisatawan ke destinasi andalan tersebut meskipun harga ada kenaikan harga bahan bakar minyak.

Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih mengatakan, rencana menaikkan retribusi pantai selatan dari Rp10.000 menjadi Rp15.000 per orang digulirkan Pemkab Bantul sebelum pemerintah mengambil keputusan menaikkan harga BBM.

"Mengapa batal, asumsinya bergeser, kita kan merencanakan kenaikan retribusi itu dengan mengasumsikan kondisi ekonomi makro tetap, tetapi begitu ada kenaikan BBM, maka ini mengakibatkan inflasi, dan kenaikan harga-harga ini akan berimbas, di antaranya pada biaya transportasi," katanya.

Infografis Pantai di Tulungagung

Ia mengatakan, kalau harga transportasi naik, tentu biaya perjalanan wisatawan juga naik, sehingga kalau tiket masuk wisata dinaikkan, maka biaya akan semakin tinggi, yang dikhawatirkan menurunkan minat wisatawan berkunjung ke objek wisata pantai selatan Bantul.

"Dan itu dampaknya pada penurunan wisatawan, kalau wisatawan menurun maka masyarakat yang berusaha di objek-objek pariwisata akan berdampak dari penurunan ini, jadi kita ini hanya mengerem supaya daya beli itu tidak terlalu rendah," katanya.

Bupati mengatakan, jika daya beli masyarakat terlalu rendah maka dampaknya objek wisata di Bantul akan sepi pengunjung.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

"Kalau objek wisata sepi masyarakat yang akan terdampak, maka dengan pertimbangan itu kenaikan retribusi kita tunda," katanya.

Dirinya berharap minat kunjungan wisatawan ke Bantul tetap seperti sebelum kenaikan harga BBM. Namun, jika mengalami penurunan yang berdampak pada perolehan pendapatan asli daerah (PAD), pemerintah daerah tidak terlalu mempersoalkan.

"Kita lebih mementingkan masyarakat, PAD itu kedua, tapi PDRB (produk domestik regional bruto) ini yang harus kita upayakan untuk senantiasa naik, karena PDRB itu ukuran bagi kesejahteraan rakyat," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini