Share

Wow! AS Punya Ibu Kota Pembunuhan Baru di Daerah Tujuan Wisata

Syarifuddin, Jurnalis · Rabu 21 September 2022 10:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 20 406 2671037 wow-as-punya-ibu-kota-pembunuhan-baru-di-daerah-tujuan-wisata-PhmEP9hj0k.jpg Ilustrasi traveling (dok Freepik)

NEWS Orleans, salah satu kota paling populer di Amerika Serikat (AS) untuk pariwisata, telah meraih gelar yang tidak diinginkan: ibu kota pembunuhan Amerika.

Lonjakan kejahatan dan gangguan dalam penegakan hukum telah memberikan Big Easy tingkat pembunuhan tertinggi di AS, jauh melebihi kota-kota yang dilanda kekerasan seperti St Louis, Chicago atau New York.

Ada 205 pembunuhan sejauh ini pada 2022, naik 141% dari tingkat pra-pandemi dan 46% lebih tinggi dari waktu ini tahun lalu, menurut data dari Komisi Kejahatan Metropolitan New Orleans.

Tingkat pembunuhan kota itu 52 orang per 100.000 penduduk pada pekan lalu, melampaui pemimpin pembunuhan AS sebelumnya, St Louis, di mana tingkatnya kurang dari 45 orang per 100.000 sejauh tahun ini.

infografis

Tingkat pembunuhan di New Orleans hampir tiga kali lipat tahun ini dari Chicago, salah satu kota paling terkenal di AS karena kekerasan senjata.

Sebagai perbandingan, New York City memiliki tingkat hanya 3,5 pembunuhan per 100.000 penduduk. Pembunuhan di New Orleans berjalan hampir 15 kali kecepatan itu.

Pembajakan mobil di New Orleans meningkat lebih dari tiga kali lipat dari tingkat pra-pandemi, dan penembakan meningkat dua kali lipat.

Dengan departemen kepolisian kota yang kekurangan staf, waktu respons rata-rata untuk panggilan darurat adalah 2,5 jam, menurut penelitian baru-baru ini.

Nhu Vuh, seorang kasir berusia 40 tahun di satu toko kelontong Vietnam, mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa ketika dia menelepon polisi setelah seorang pria tunawisma yang marah menyerangnya, seorang petugas tidak muncul sampai hari berikutnya.

Dengan pengunduran diri polisi lebih cepat daripada yang dapat dilakukan kota itu untuk merekrut anggota baru, pasukan tersebut memiliki sekitar sepertiga petugas lebih sedikit daripada ketika Badai Katrina menghancurkan kota pada tahun 2005.

Petugas polisi Scott Fanning menjadi berita utama Juli lalu dengan berhenti di tengah shiftnya karena kekhawatiran kekurangan staf membuat pekerjaannya sangat tidak aman.

Jaksa tertinggi kota itu, Jaksa Wilayah Jason Williams, menjabat tahun lalu setelah terpilih dengan dana kampanye dari miliarder aktivis politik George Soros.

Berbagai dakwaan telah dihentikan sekitar dua pertiga dari penuntutan kejahatan di bawah pengawasannya.

Williams juga menolak mendakwa para tersangka dalam hampir setengah dari penangkapan kejahatan dengan kekerasan.

Walikota LaToya Cantrell telah meminta kota bersikap keras terhadap kejahatan, sementara pada saat yang sama mendorong kebijakan anti-penahanan.

Populasi penjara kota telah turun sekitar 40% sejak Cantrell menjabat pada 2018. Kritikus berpendapat wali kota tidak berbuat cukup untuk mendukung polisi.

Dia membuat marah para korban kejahatan bulan lalu ketika dia muncul di pengadilan sebagai saksi karakter untuk terdakwa umur 13 tahun yang dihukum karena pembajakan mobil lima orang dalam dua hari.

Perampok muda itu menerima hukuman percobaan, yang berarti dia dibebaskan dari penahanan di penjara.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini