Share

Sandiaga Uno: Bali Tuan Rumah Sempurna Rayakan World Tourism Day 2022

Novie Fauziah, Jurnalis · Selasa 27 September 2022 19:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 27 406 2676170 sandiaga-uno-bali-tuan-rumah-sempurna-rayakan-world-tourism-day-2022-CwJQGgRs0k.jpg Perayaan World Tourism Day 2022 di Bali (Kemenparekraf)

MENTERI Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menyampaikan Bali, Indonesia menjadi tempat yang sempurna untuk merayakan Hari Pariwisata Dunia atau World Tourism Day yang berlangsung pada 27 September 2022.

“Bali adalah tuan rumah yang sempurna untuk acara World Tourism Day. Bukan hanya karena keindahannya yang memancarkan harapan. Namun karena Bali juga berada di garda terdepan dalam transformasi pariwisata di Indonesia,” kata Menparekraf Sandiaga saat memberikan sambutan dalam World Tourism Day 2022 di Grand Hyatt Bali, Nusa Dua, Selasa (27/9/2022).

Menparekraf Sandiaga menuturkan pemerintah Indonesia baik di tingkat nasional maupun lokal memang berperan penting dalam mendukung transformasi pariwisata di Bali pascapandemi.

 BACA JUGA:World Tourism Day 2022, Sandiaga Ceritakan Peran Warga Bali dalam Wujudkan Transformasi Pariwisata

Namun masyarakat Bali sendirilah yang kerap kali menjadi leader dalam menghadirkan gerakan perubahan. Masyarakat Bali telah menunjukkan peran penting masyarakat dalam membawa perubahan dan membantu mewujudkan pariwisata yang tangguh, inklusif, dan berkelanjutan.

Salah satu contoh nyata yang dijelaskan Menparekraf adalah ketika polusi plastik sekitar satu dekade lalu menjadi isu yang sangat serius di Bali. Pada saat itu, ada dua gadis bersaudara dari Bali, bernama Isabel dan Melati Wijsen yang masing-masing baru berusia 12 dan 10 tahun. Alih-alih hanya mengabaikan masalah polusi plastik dan mengharapkan orang dewasa untuk menyelesaikannya, mereka justru berusaha mengatasinya sendiri.

 

Kedua remaja ini membangun sebuah organisasi, melakukan petisi yang mengumpulkan 100 ribu tanda tangan dan akhirnya mengumpulkan cukup banyak dukungan publik. Dan hal ini menjadi momentum bagi pemerintah daerah untuk akhirnya melarang kantong plastik sekali pakai.

“Mereka menunjukkan bagaimana menggunakan krisis sebagai batu loncatan untuk melompat lebih tinggi. Krisis polusi plastik diubah menjadi gerakan untuk melarang kantong plastik. Seperti yang pernah dikatakan Winston Churchill bahwa never let a good crisis go to waste. Artinya krisis ini harus dimanfaatkan sebagai jembatan untuk mereformasi, menata, dan mengarahkan ulang agar kembali lebih kuat,” kata Sandiaga.

 BACA JUGA:Jadi Tuan Rumah World Tourism Day 2022, Sandiaga Uno: Kesempatan Perkenalkan Wisata Berkualitas

"Semoga di dalam World Tourism Day ini kita dapat memikirkan kembali pariwisata seperti apa yang kita semua butuhkan dan bagaimana kita bisa mewujudkan agenda pemulihan pariwisata dunia,” kata Sandiaga.

Menparekraf Sandiaga mengatakan Indonesia telah menandatangani Deklarasi Glasgow pada 7 Juli 2022. Indonesia juga merupakan negara ASEAN pertama yang berkomitmen untuk Net Zero Emission di sektor pariwisata. Ia berharap komitmen ini dapat membawa Indonesia menuju Net Zero Emission dan mengembangkan masa depan pariwisata Indonesia lebih berkelanjutan.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Pada kesempatan yang sama, Presiden RI Joko Widodo saat sambutan secara daring mengucapkan selamat datang di Bali, Indonesia kepada para delegasi yang hadir untuk merayakan Hari Pariwisata Dunia.

“Indonesia merasa terhormat jadi tuan rumah perayaan World Tourism Day ke-42 ini. Terima kasih memilih Indonesia sebagai tempat acara sekaligus menandakan kebangkitan pariwisata Indonesia. Selamat Hari Pariwisata Dunia tahun 2022. Selamat menikmati keindahan Bali dan pesona Indonesia,” katanya.

Sekretaris Jendral UNWTO Zurab Pololikashvili mengaku senang dapat merayakan World Tourism Day di Bali, tempat yang di sangat indah.

“Tentunya kami ingin melihat lebih jauh dan ingin menikmati lebih dalam keindahan Indonesia, khususnya Bali. Dan saya yakin kita semua yang hadir di sini akan segera kembali ke Bali," kata Zurab.

 Ilustrasi

Apresiasi setinggi-tingginya juga disampaikan oleh Sekjen UNWTO atas keberhasilan Indonesia dalam mengorganisir perhelatan WTD. Dimana untuk pertama kalinya 75 persen Menteri Pariwisata di seluruh dunia hadir. Menurutnya ini merupakan suatu prestasi yang sangat baik dan Bali menjadi magnet bagi para delegasi untuk turut merayakan WTD 2022.

Perayaan WTD 2022 yang berlangsung hari ini Selasa (27/9/2022) di Bali, diikuti oleh 328 peserta secara offline dan 422 peserta secara online. Meliputi perwakilan negara anggota UNWTO, Menteri Pariwisata G20, negara tamu, organisasi internasional, stakeholders pariwisata nasional dan internasional.

WTD ini juga menghadirkan panel diskusi multi-stakeholder dengan tema “Rethinking Tourism as a Key Element on Recovery” dan juga diskusi dengan tema “The Tourism We Want” yang akan dipimpin oleh perwakilan dari sektor pariwisata di Bali.

Nantinya para delegasi akan menyampaikan aspirasi terkait upaya pemulihan pariwisata dunia. Dan 'Bali Guideline' yang telah disepakati pada Tourism Ministerial Meeting akan menjadi pedoman jalannya panel diskusi tersebut.

Penyerahan Sertifikat Destinasi Pariwisata Berkelanjutan

Pada acara Press Conference of WTD 2022, Menparekraf Sandiaga berkesempatan untuk menyerahkan Sertifikat Destinasi Pariwisata Berkelanjutan, Piagam Penghargaan serta Maklumat Pariwisata Berkelanjutan yang memuat Pernyataan Pengelola Destinasi untuk menerapkan prinsip-prinsip berkelanjutan secara kontinu.

Ketiga penghargaan ini diberikan secara simbolis oleh Menparekraf kepada Direktur Utama ITDC, Ari Respati dan General Manager PT. Bintan Resort Cakrawala, Abdul Wahab.

Menparekraf Sandiaga mengapresiasi destinasi ITDC Nusa Dua Bali dan Bintan Resort yang telah berkomitmen dalam menerapkan prinsip dan praktik pariwisata berkelanjutan sesuai dengan Kriteria pada Pedoman Standar Destinasi Pariwisata Berkelanjutan di Indonesia.

Standar tersebut telah mendapat pengakuan dari GSTC (Global Sustainable Tourism Council) yang tertuang dalam Peraturan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia No. 9 Tahun 2021, Kategori Pengelolaan Berkelanjutan, Keberlanjutan Sosial-Ekonomi, Keberlanjutan Budaya dan Keberlanjutan Lingkungan.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini