Share

Jadi Simbol Ketentraman Batin, Ini 3 Mitos Burung Perkutut di Kalangan Masyarakat Jawa

Syifa Fauziah, Jurnalis · Rabu 19 Oktober 2022 09:27 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 18 406 2689774 jadi-simbol-ketentraman-batin-ini-3-mitos-burung-perkutut-di-kalangan-masyarakat-jawa-oAo3Z41DK9.jpg Burung perkutut (Istimewa)

ADA beberapa mitos burung perkutut di kalangan masyarakat Jawa. Dalam tradisi masyarakat Jawa, burung perkutut jadi salah satu simbol kesempurnaan seorang laki-laki yang sudah mapan.

Perkutut juga disimbolkan sebagai pencipta ketentraman batin bagi pemiliknya. Suara anggungannya yang merdu membuat kita merasa tenang, teduh, dan membawa kebahagiaan seolah-olah dapat menghubungkan para penikmatnya dengan alam semesta secara langsung.

Sejak zaman dahulu, burung perkutut lokal sering dikaitkan dengan hal-hal gaib. Banyak mitos tentang burung perkutut yang turun temurun di masyarakat. Karena cerita tersebut, sebagian masyarakat merasa takut untuk memelihara hewan itu.

 BACA JUGA:5 Minyak Ritual Paling Populer di Kalangan Ahli Hikmah, Nomor 1 Bisa Memanggil Jin?

Nah kali ini Okezone akan merangkum mitos burung perkutut di kalangan masyarakat Jawa seperti dilansir dari kanal YouTube Harta Langit Channel :

1. Mitos perkutut berubah jadi ular

Cerita perkutut yang berubah menjadi ular sudah tidak asing lagi di tengah masyarakat, terutama penggemar perkutut lokal. Meskipun sering dibicarakan, namun perkutut yang berubah menjadi ular ini masih dipertanyakan. Sebab secara logika tentunya hal itu mustahil terjadi karena perkutut dan ular dua hewan yang berbeda.

 

Namun kalau bicara gaib hal itu bisa saja terjadi. Kalau mengamati corak ada beberapa kemiripan dari sisik ular. kemungkinan warna dan lurik dari perkutut merupakan tameng untuk terhindar dari bahaya, perkutut bisa berkamuflase jadi ular saat keadaan tertentu. Jadi mungkin saja tidak benar-benar berubah hanya mengelabui dari bahaya dan berkamuflase seperti ular.

 BACA JUGA:Ratusan Warga Natuna Gelar Ritual Mandi Safar di Tepi Laut, Apa Maknanya?

2. Burung perkutut bisa hidup di dua alam

Mitos selanjutnya adalah burung perkutut bisa hidup di dua alam, yaitu alam nyata dan alam gaib. Mitos ini berawal dari kisah legenda Kerajaan Majapahit, seekor perkutut joko mangu yang merupakan burung kesayangan sang raja adalah titisan dari pangeran.

Dari kisah tersebut kemudian masyarakat Jawa menganggap burung perkutut burung yang disakralkan.

Follow Berita Okezone di Google News

3. Jadi sarana pesugihan

Dikarenakan dianggap hidup di dua alam, burung perkutut banyak yang menghubungkan ke dimensi lain untuk tujuan tertentu. Salah satunya untuk sarana pesugihan.

Konon orang yang melakukan pesugihan kutut manggung akan mengalami perubahan besar dalam hidupnya, terutama dalam hal rezeki. Pesugihan ini berbeda dengan yang lainnya yang meminta tumbal. Pesugihan ini hanya memberi syarat agar pelakunya memelihara burung perkutut katuranggan, memberi sesajen dan menghindari pantangannya.

 Ilustrasi

Pesugihan ini tidak bisa mendatangkan uang begitu saja, tapi melalui usaha dan pekerjaan yang pekerjaan. Pesugihan ini untuk memberi energi positif agar pelakunya bisa lebih semangat mencapai tujuan dan cita-citanya.

Itu dia tiga mitos burung perkutut di kalangan masyarakat Jawa.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini