Share

Sudah Tahu Belum? Ternyata Begini Sejarah dan Asal Usul Bakso Malang

Nur Afifah, Jurnalis · Sabtu 05 November 2022 18:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 04 301 2700686 sudah-tahu-belum-ternyata-begini-sejarah-dan-asal-usul-bakso-malang-KdydGUdfNi.JPG Bakso Malang (Foto: Instagram/@manganjajan)

BAKSO merupakan makanan yang sangat populer di Indonesia. Sudah sejak dahulu makanan ini sudah sangat terkenal di masyarakat lokal, bahkan sudah menyebar hingga internasional.

Bakso merupakan makanan dengan olahan daging yang digiling, lalu biasanya dibentuk bulat kecil seperti bola.

Walaupun sama sama terbuat dari olahan daging, namun bakso ini memiliki beragam nama, mulai dari bakso gepeng, bakso malang, dan lain sebagainya. Masing-masing nama ersebut, pasti memiliki sejarah tersendiri yang sangat menarik.

Mengutip dari berbagai sumber, Bakso Malang ternyata sudah eksis sejak abad ke-17. Kuliner yang terbuat dari campuran daging ini, biasanya disajikan dengan kuah sup bening yang memiliki rasa gurih.

Bakso Malang menjadi hidangan yang sangat lengkap bila dicampur dengan mie, tahu, cuangki, bihun, siomay, tauge, seledri, dan telur. Selain itu, lebih nikmat jika ditaburi topping bawang goreng.

Infografis Kuliner Legendaris di Jakarta

Di Malang sendiri, banyak warung atau restoran terkenal seperti Bakso Cak Man, Bakso President, Bakso Dong, Bakso Damas, Bakso Horeg, Bakso Cak Kar, Bakso Bakar Pahlawan Trip, dan masih banyak lagi. Masing-masing bakso itu memiliki rasa yang menjadi kebanggaannya tersediri.

Sejarah Bakso Malang ternyata sangat lekat dengan kuliner Tionghoa. Nama Bakso berasal dari kata ‘Bak-So’, yang diambil dari Bahasa Hokkien.

Secara harfiah, kata tersebut artinya 'daging giling'. Pada mulanya, orang-orang Tionghoa menggunakan daging babi dan olahan ikan laut sebagai bahan utama pembuatan bakso. Sehingga, dahulu kala, warna pada bakso ini kecoklatan dan tidak sepenuhnya berbentuk bulat sempurna.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Berbeda dengan bakso yang bahannya terbuat dari sapi. Warna bakso pada daging sapi cenderung keabu-abuan dan hampir berbentuk bulat sempurna.

Sebelum menjadi kuliner Malang, bakso bermula di Tionghoa pada abad ke-17 pada akhir Dinasti Ming. Saat itu, hidup seorang pria bernama Meng Bo yang hidup bersama ibunya.

Seiring berjalannya waktu, sang ibu semakin lemah dan tua, sehingga mengalami kesulitan ketika mengonsumsi daging. Akhirnya, Meng Bo berusaha keras bagaimana cara yang harus dilakukannya untuk sang ibunda.

Bakso Malang

(Foto: Instagram/@mulbaksomalang)

Banyak usaha yang telah dilakukannya, hingga akhirnya dia terinspirasi oleh sebuah kue bulat dengan tekstur kenyal, yang biasa disebut mochi.

Sejak saat itu, Meng Bo mengubah bentuk daging menjadi bulat dan sang ibu akhirnya dapat merasakan olahan daging yang tak kalah enak rasanya dengan daging asli.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini